Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Alert! Yen dan Yuan Ambruk Dihantam Dolar AS, Sinyal Krisis 1997?

Level tertentu seperti yen Jepang pada 150 per dolar AS dapat membawa gejolak pada skala krisis keuangan Asia 1997.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 26 September 2022  |  13:32 WIB
Alert! Yen dan Yuan Ambruk Dihantam Dolar AS, Sinyal Krisis 1997?
Mata uang yen Jepang dan Dollar AS. - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pasar Asia menghadapi risiko terulangnya tekanan krisis 1997-1998 karena dua mata uang paling penting di kawasan ini ambruk akibat lonjakan dolar AS yang tak ada henti.

Melansir Bloomberg, Senin (26/9/2022), mata uang yuan China dan yen Jepang jatuh bersamaan akibat meningkatnya kesenjangan antara kebijakan hawkish bank sentral AS Federal Reserve dan dovish bank sentral China.

Sementara itu, negara-negara Asia lainnya menggali jauh ke dalam cadangan devisa untuk mengurangi kerusakan akibat lonjakan dolar AS. Adapun kemerosotan yuan dan yen dinilai memperburuk keadaan bagi semua negara Asia, mengancam pertahanan Asia sebagai tujuan pilihan bagi investor berisiko.

“Renminbi dan yen adalah jangkar besar dan kelemahannya berisiko membuat mata uang tidak stabil untuk perdagangan dan investasi di Asia. Kita sudah menuju ke tingkat tekanan krisis keuangan global dalam beberapa aspek, maka langkah selanjutnya adalah krisis keuangan Asia jika kerugian semakin dalam,” kata Vishnu Varathan, kepala ekonomi dan strategi di Mizuho Bank Ltd. Singapura.

Tarikan gravitasi Cina dan Jepang terlihat jelas dalam pengaruh ekonomi dan hubungan perdagangan mereka. China telah menjadi mitra dagang terbesar negara-negara Asia Tenggara selama 13 tahun berturut-turut, menurut pernyataan pemerintah China. Sementara Jepang sebagai ekonomi terbesar ketiga di dunia, adalah pengekspor utama modal dan kredit.

Jatuhnya mata uang dari dua ekonomi terbesar di kawasan itu dapat membengkak menjadi krisis penuh jika hal itu menakuti para pengelola dana luar negeri untuk menarik uang keluar dari Asia secara keseluruhan, yang mengarah pada pelarian modal besar-besaran.

Penurunan yuan dan yen juga dinilai dapat memicu ‘lingkaran setan’ devaluasi kompetitif dan penurunan permintaan serta kepercayaan konsumen.

“Risiko mata uang adalah ancaman yang lebih besar bagi negara-negara Asia daripada suku bunga. Pada akhirnya, seluruh Asia adalah eksportir dan kita bisa melihat pengulangan 1997 atau 1998 tanpa kerusakan kolateral yang besar,” kata Taimur Baig, kepala ekonom di DBS Group Ltd. Singapura.

Investor tampak sudah sibuk menarik uang dari wilayah Asia. Para pengelola dana global telah mengambil sekitar US$44 miliar dari saham Taiwan tahun ini, US$20 miliar dari pasar saham India, dan US$13,7 miliar dari saham Korea, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Sementara itu, pasar obligasi Indonesia mengalami arus keluar sebesar US$8,2 miliar.

Beban Beijing dan Tokyo bahkan lebih menonjol di pasar keuangan. Yuan memberikan lebih dari seperempat bobot indeks mata uang Asia, menurut analisis oleh BNY Mellon Investment Management.

Lebih lanjut, yen adalah mata uang global ketiga yang paling banyak diperdagangkan, sehingga kelemahannya memiliki dampak yang sangat besar pada mata uang Asia.

Meningkatnya potensi limpahan antara dua mata uang regional terbesar dan rekan-rekan mereka yang lebih kecil dapat dilihat sebagai fakta bahwa mereka bergerak dalam keselarasan yang semakin dekat saat dolar melonjak.

Korelasi 120 hari antara yen dan Indeks Mata Uang MSCI EM melonjak ke lebih dari 0,9 minggu lalu, tertinggi sejak 2015, setelah keduanya berkorelasi terbalik secara singkat baru-baru ini pada April.

Sebelumnya, yen jatuh melewati 145 per dolar untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua dekade pada Kamis (22/9) pekan lalu, setelah divergensi kebijakan moneter AS-Jepang melebar lebih jauh ketika The Fed menaikkan suku bunga untuk pertemuan kelima berturut-turut sehari sebelumnya.

Pada bagian lain, Yen menelusuri kembali beberapa kerugiannya setelah pihak berwenang melakukan intervensi demi memperlambat penurunan nilai mata uang yang tak terhindarkan.

Yuan tergelincir melewati level kuncinya sendiri di 7 per dolar awal bulan ini, di bawah tekanan dari Fed yang hawkish dan perlambatan pertumbuhan di China yang disebabkan oleh lockdown dan krisis pasar properti.

Yuan memperpanjang kerugian pada Jumat (23/9/) pekan lalu ke level yang paling dekat dengan titik rentang perdagangan yang diizinkan sejak devaluasi mata uang pada 2015.

Pemicu

Level tertentu seperti yen pada 150 per dolar AS dapat membawa gejolak pada skala krisis keuangan Asia 1997, menurut pemerhati pasar senior Jim O'Neill, yang sebelumnya menjabat sebagai kepala ekonom mata uang di Goldman Sachs Group Inc.

“Penurunan cepat yen dan yuan dapat dengan cepat menjadi ‘bobot mati’ untuk mata uang regional lainnya. Depresiasi yuan lebih lanjut bisa lebih meresahkan dari sini untuk seluruh wilayah,” kata Aninda Mitra, kepala strategi makro dan investasi Asia di BNY Mellon Investment Management di Singapura.

Tentu saja, tidak ada kepastian kerugian lebih lanjut dalam yuan dan yen akan membawa pergolakan keuangan. Negara-negara di kawasan ini berada dalam posisi yang jauh lebih kuat daripada saat mereka menghadapi krisis keuangan Asia pada akhir 1990-an, memiliki cadangan devisa yang lebih besar dan lebih sedikit eksposur terhadap pinjaman dolar. Kendati demikian, tetap ada kantong risiko.

“Mata uang yang paling rentan adalah mata uang dengan posisi defisit transaksi berjalan seperti won Korea, peso Filipina, dan pada tingkat lebih rendah, baht Thailand," kata Trang Thuy Le, ahli strategi di Macquarie Capital Ltd. di Hong Kong.

Menurutnya, ketika yuan dan yen jatuh bersamaan, tekanan dapat diterjemahkan ke dalam pembelian dolar dan permintaan lindung nilai bagi mereka yang memiliki investasi pada mata uang negara berkembang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

yen yuan dolar as Rupiah krisis keuangan

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top