Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Laba Emiten Hary Tanoe MNC Vision (IPTV) Rontok 27,1 Persen

Dari tiga segmen pendapatan emiten Hary Tanoe MNC Vision (IPTV), hanya satu yang masih bertumbuh namun kontribusinya relatif minim.
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra - Bisnis.com 31 Agustus 2022  |  16:42 WIB
Laba Emiten Hary Tanoe MNC Vision (IPTV) Rontok 27,1 Persen
Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibja. Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Salah satu emiten Grup MNC milik crazy rich Hary Tanoe, PT MNC Vision Networks Tbk. (IPTV) membukukan penurunan pendapatan 28,81 persen pada semester I/2022. Laba perusahaan penyiaran ini juga turun di level yang sama fantastisnya, 27,1 persen.

Berdasarkan laporan keuangan per 30 Juni 2022, IPTV mencatatkan pendapatan bersih sebesar Rp1,46 triliun. Sebagai pembanding, pada periode yang sama atau year-on-year (yoy), top line IPTV masih bisa tembus Rp2,05 triliun.

Sebagai konteks, pendapatan IPTV tersusun atas pemasukan dari jasa satelit; digital, IPTV serta dan broadband; dan lain-lain. Secara rinci, pendapatan dari jasa satelit menurun 28,7 persen menjadi Rp905,23 miliar. Pendapatan digital, IPTV dan jasa broadband kempes 33,71 persen menjadi Rp468,29 miliar.

Hanya pendapatan lain lain meningkat 16,39 persen, namun jumlahnya yang minim yakni Rp87,43 miliar saja tidak mampu menjadi juru selamat.

Bersamaan dengan pemasukan yang turun, beban pokok pendapatan perseroan sebenarnya juga susut. Namun, tingkat penurunan beban ini tidak sepadan dengan porsi turunnya pendapatan.

Setelah dikurangi berbagai beban yang berhasil diefisienkan, IPTV mencatatkan laba yang dapat didistribusikan kepada entitas induk menurun Rp118,55 miliar. Turun 27,1 persen dari Rp162.64 miliar yoy.

Adapun, jumlah aset IPTV menurun 7,13 persen dari Rp12,31 triliun di akhir tahun 2021 menjadi Rp11,43 triliun pada pertengahan tahun ini. Di sisi lain, jumlah liabilitas menurun 19,27 persen dari Rp4,17 triliun pada 31 Desember 2021 menjadi Rp3,37 triliunpada 30 Juni 2022.

Kemudian untuk kas dan setara kas akhir periode terjadi penurunan 55,13 persen dari Rp31.94 miliar menjadi Rp14.33 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hary tanoe mnc vision networks iptv mnc korporasi Kinerja Emiten emiten saham
Editor : Herdanang Ahmad Fauzan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top