Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Emas Terdorong Inflasi AS yang Melandai, Dolar AS Lesu

Harga emas memperpanjang keuntungan di atas level psikologis US$1.800 seiring dengan melandainya data inflasi yang menekan dolar AS.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 11 Agustus 2022  |  06:52 WIB
Harga Emas Terdorong Inflasi AS yang Melandai, Dolar AS Lesu
Harga emas memperpanjang keuntungan di atas level psikologis US1.800 seiring dengan melandainya data inflasi yang menekan dolar AS. - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Harga emas naik pada akhir perdagangan Rabu (10/8/2022) atau Kamis pagi WIB) setelah rilis data inflasi AS yang melandai sehingga menekan dolar AS.

Harga emas memperpanjang keuntungan di atas level psikologis US$1.800 untuk hari ketiga berturut-turut ditopang oleh dolar AS yang lebih lemah setelah data menunjukkan bahwa inflasi Amerika Serikat melambat, mengutip Antara.

Harga emas paling Comex kontrak Desember naik US$1,40 atau 0,08 persen menjadi US$1.813,70 per ounce, setelah menyentuh level tertinggi sesi pada US$1.824,60.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya yang dipimpin oleh euro, mencapai level terendah satu bulan di 104,51.

Dolar jatuh setelah Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Rabu (10/8) bahwa indeks harga konsumen (IHK) AS atau data inflasi melambat ke tingkat tahunan 8,5 persen pada Juli dari 9,1 persen pada Juni.

Para analis pasar berpendapat bahwa meskipun penurunan tajam harga bensin membantu memperlambat IHK, tekanan inflasi tetap kuat, terutama di sektor jasa inti.

"Ini adalah laporan inflasi yang disambut baik karena setiap metrik berada di bawah perkiraan konsensus," kata Ed Moya, analis di platform perdagangan daring OANDA.

Menurutnya, data IHK yang lebih dingin dari perkiraan mendorong emas karena para pedagang mulai memposisikan portofolio mereka untuk poros Fed pada September.

"Ini bukan kesimpulan yang pasti bahwa Fed akan jauh lebih tidak agresif dengan menaikkan suku bunga, tetapi pedagang saham mungkin tetap sedikit agresif di sini," tambah Moya.

Pembacaan inflasi utama pada hari Rabu menunjukkan harga moderat bulan lalu, memberikan harapan kepada investor bahwa pembuat kebijakan Federal Reserve dapat mengurangi besarnya kenaikan suku bunga.

Pasar keuangan mulai memperkirakan kenaikan suku bunga seperempat poin lagi ke kisaran 3,5 persen-3,75 persen pada awal tahun depan. Namun, peluang kenaikan suku bunga berbalik setelah laporan CPI. Pasar sekarang melihat sekitar 40 persen peluang kenaikan 75 basis poin pada bulan September, menurut FedWatch CME Group.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Emas Hari Ini harga emas comex Inflasi dolar as

Sumber : Antara, Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top