Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waskita Beton (WSBP) Umumkan Tersangka Kejagung Sudah Non Aktif

PT Waskita Karya Beton Precast Tbk. (WSBP) mengungkapkan nama-nama tersangka kasus yang tengah ditangani Kejaksaan Agung telah dinonaktifkan.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 27 Juli 2022  |  11:51 WIB
Waskita Beton (WSBP) Umumkan Tersangka Kejagung Sudah Non Aktif
Pekerja PT Waskita Beton Precast Tbk. (WSBP) menyelesaikan proses akhir pembuatan produk Spun Pile di Plant Karawang Jawa Barat, Rabu (17/6/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Anak usaha BUMN, PT Waskita Karya Beton Precast Tbk. (WSBP) mengungkapkan nama-nama tersangka kasus yang tengah ditangani Kejaksaan Agung telah dinonaktifkan sejak lama.

Corporate Secretary Waskita Beton Precast Fandy Dewanto menerangkan perseroan menghormati proses hukum yang berjalan dan memberikan dukungan penuh bagi Kejaksaan Agung demi terselesaikannya perkara ini.

"Dapat kami sampaikan bahwa nama-nama tersangka yang ditetapkan Kejaksaan Agung tersebut sudah tidak lagi menjadi bagian dari Perusahaan," paparnya, Rabu (27/7/2022).

Saudara AW diberhentikan oleh RUPS Luar Biasa pada 17 September 2020, Saudara A nonaktif pada 26 Februari 2021 dan Saudara AP nonaktif pada 1 Juni 2021.

Sesuai dengan keterangan Kejaksaan Agung bahwa perkara tersebut terjadi pada periode 2016--2020.

"Perusahaan juga senantiasa berkomitmen selalu kooperatif kepada Kejaksaan Agung dalam memberikan keterangan, data, maupun informasi yang dibutuhkan," jelasnya.

Lebih lanjut, sebagai perseroan yang senantiasa menjunjung tinggi tata kelola perusahaan yang baik, serta menerapkan integritas tinggi dalam menjalankan seluruh aktivitas kegiatan operasi perusahaan, WSBP telah melakukan tindakan tegas dengan secara langsung menonaktifkan status kepegawaian saudara BP dari perusahaan.

"Perusahaan akan senantiasa melakukan langkah perbaikan tata kelola dan pengendalian internal agar perusahaan dapat terus meningkatkan kualitas implementasi GCG, serta dapat bertumbuh dan berkinerja baik," katanya.

Sebelumnya, Kejaksaan Agung melakukan penetapan empat orang sebagai tersangka penyidikan dugaan korupsi dan penyelewengan dana pembangunan oleh PT Waskita Beton Precast dan membuka penyidikan baru terkait dugaan korupsi pengadaan tower transmisi Perusahaan Listrik Negara (PLN) 2016 senilai Rp2,25 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

waskita beton precast WSBP Kejaksaan Agung BUMN
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top