Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Ditutup Flat, Investor Pantau Data Tenaga Kerja

Wall Street dipengaruhi data pekerjaan AS pada Jumat yang lebih kuat dari perkiraan sebagai tanda Federal Reserve akan tetap tegas dalam rencananya untuk secara agresif menaikkan suku bunga.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 09 Juli 2022  |  05:06 WIB
Wall Street Ditutup Flat, Investor Pantau Data Tenaga Kerja
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Wall Street dipengaruhi data pekerjaan AS pada Jumat yang lebih kuat dari perkiraan sebagai tanda Federal Reserve akan tetap tegas dalam rencananya untuk secara agresif menaikkan suku bunga. Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street ditutup cenderung mendatar pada perdagangan akhir pekan seiring dengan respons pasar terhadap data tenaga kerja Juni 2022 yang menguat.

Pada penutupan perdagangan Jumat (8/7/2022), Dow Jones turun 0,15 persen ke 31.338,15, S&P 500 Indeks turun 0,08 persen ke 3.899,38, dan Nasdaq naik 0,12 persen ke 11.635,31.

Mengutip Yahoo Finance, Wall Street sedikit berubah pada penutupan sesi berombak Jumat setelah rilis data ketenagakerjaan Juni yang melampaui ekspektasi.

Data Ekonomi AS terkini menyebutkan penambahan 372.000 pekerjaan pada Juni sementara tingkat pengangguran tetap stabil di 3,6 persen bulan lalu, Departemen Tenaga Kerja melaporkan Jumat pagi.

Ketiga indeks utama ditutup mendekati titik impas setelah berjuang untuk mendapatkan arah selama sebagian besar hari perdagangan tetapi membatasi minggu yang dipersingkat liburan di zona hijau.

Hasil Treasury lebih tinggi, dengan hasil dua tahun naik menjadi 3,11 persen, lebih jauh membalikkan kurva hasil; Imbal hasil 10-tahun diperdagangkan mendekati 3,01 persen.

Investor tampaknya mengambil data pekerjaan Jumat yang lebih kuat dari perkiraan sebagai tanda Federal Reserve akan tetap tegas dalam rencananya untuk secara agresif menaikkan suku bunga, dengan kenaikan 0,75 persen lainnya dalam suku bunga acuan kemungkinan akan datang akhir bulan ini.

Ekonom yang disurvei oleh Bloomberg memperkirakan kenaikan pekerja akan mencapai 268.000 orang bulan lalu, pemulihan pandemi terkecil tetapi jauh di atas rata-rata pra-COVID sekitar 164.000 orang per bulan sepanjang 2019. Tingkat pengangguran diperkirakan akan tetap stabil di 3,6 persen.

"Laporan ketenagakerjaan Juni meyakinkan menunjukkan bahwa meskipun kekhawatiran resesi meningkat, pasar tenaga kerja tetap kuat," Kepala Ekonomi Oxford Kathy Bostjancic menulis dalam sebuah catatan kepada klien setelah laporan tersebut.

Di berita global lainnya, mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dibunuh selama acara kampanye pada hari Jumat. Di Jepang, indeks Nikkei kehilangan sebagian besar kenaikan sebelumnya menjadi hampir datar setelah berita tersebut. Nikkei 225 ditutup naik 0,1 persen pada 26.517,19 setelah naik sebanyak 1,4 persen di awal sesi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street tenaga kerja data tenaga kerja as the fed

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top