Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Komoditas Gandum Melandai, Mampu Jadi Booster Saham Indomie (ICBP)?

Harga komoditas gandum mulai melandai sehingga bisa menjadi booster bagi PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk. (ICBP) sebagai produsen Indomie.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 07 Juli 2022  |  06:35 WIB
Harga Komoditas Gandum Melandai, Mampu Jadi Booster Saham Indomie (ICBP)?
Direktur Utama PT Indofood Sukses Makmur Tbk Anthoni Salim (kanan) memberikan penjelasan kepada awak media usai rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) dan luar biasa, di Jakarta, Rabu (29/5/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -- Harga komoditas gandum mulai melandai sehingga bisa menjadi booster bagi PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk. (ICBP) sebagai produsen Indomie.

Analis Samuel Sekuritas Pebe Peresia menyampaikan bahan baku paling banyak yang digunakan oleh ICBP adalah gandum yang akhir-akhir ini harganya mulai mengalami penurunan.

“[Gandum] yang akhir-akhir ini malah harganya mulai turun. Bisa jadi sentimen positif untuk ICBP,” kata Pebe kepada Bisnis, Rabu (6/7/2022).

Selain itu, Pebe menyampaikan hal lain yang perlu diperhatikan adalah kenaikan harga produk ICBP di mana perseroan telah menaikkan harga di bulan April dan Juni di tahun ini.

Namun menurutnya karena ICBP merupakan market leader terutama di segmen utamanya (mi instan) sehingga tidak akan mengurangi volume penjualan.

“Kita lihat mereka punya pricing power yang kuat. Jadi walaupun mereka menaikan harga, tapi kita memperkirakan tidak akan mengurangi volume penjualan mereka,” paparnya.

Ditambah lagi, Pebe mengatakan bahwa optimisme untuk ICBP di semester II/2022 ini juga didukung dengan penjualan mi instan oleh Pinehill dengan target negara middle east, yang ditargetkan volumenya tumbuh 15-20 persen.

Berdasarkan sentimen-sentimen di atas, Samuel Sekuritas pun merekomendasikan untuk membeli atau buy saham ICBP dengan target harga Rp12.000 per lembar saham.

Sementara itu, emiten berkode ICBP ini mencatatkan pertumbuhan penjualan bersih konsolidasi sebesar 14 persen menjadi Rp17,19 triliun pada kuartal I/2022 dari Rp15,09 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Meskipun kinerja laba usaha turun 7 persen menjadi Rp3,53 triliun dari Rp3,82 triliun karena kenaikan harga berbagai komoditas, ICBP masih membukukan marjin laba usaha yang sehat sebesar 20,6 persen dibandingkan dengan 25,3 persen di kuartal pertama tahun 2021.

Perseroan pun berhasil tetap mencatatkan pertumbuhan bottom line. Laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk naik sekitar 12 persen menjadi Rp1,94 triliun selama 3 bulan 2022 dari Rp1,74 triliun pada kuartal pertama tahun lalu.

Direktur Utama dan Chief Executive Officer Indofood CBP Sukses Makmur Anthoni Salim mengatakan kinerja perseroan tetap dapat bertumbuh di tengah tekanan dari harga bahan baku yang meningkat.

"Meskipun dihadapkan pada berbagai tantangan sehubungan dengan naiknya harga-harga bahan baku sebagai imbas dari situasi ekonomi global, ICBP mengawali tahun 2022 dengan kinerja yang positif," jelasnya dalam keterbukaan, dikutip Kamis (7/7/2022).

Disclaimer: Berita ini tidak bertujuan mengajak membeli atau menjual saham. Keputusan investasi sepenuhnya ada di tangan pembaca. Bisnis.com tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan investasi pembaca.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indomie icbp komoditas gandum rekomendasi saham Kinerja Emiten
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top