Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa Saham Asia Hari Ini Berpotensi Rebound, Pasca Wall Street Menghijau

Bursa saham Asia berpotensi rebound hari ini setelah Wall Street menghijau pada pekan lalu, sehingga memberikan sedikit kelegaan dari kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan ekonomi dan inflasi yang lengket yang terus membayangi pasar.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 Juli 2022  |  06:45 WIB
Bursa Saham Asia Hari Ini Berpotensi Rebound, Pasca Wall Street Menghijau
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Asia berpotensi rebound hari ini setelah Wall Street menghijau pada pekan lalu, sehingga memberikan sedikit kelegaan dari kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan ekonomi dan inflasi yang lengket yang terus membayangi pasar.

Melansir dari Bloomberg, kontrak berjangka menunjuk lebih tinggi untuk bursa di Jepang dan Australia, sementara kontrak S&P 500 dan Nasdaq 100 berfluktuasi, setelah Wall Street berakhir di zona hijau pada Jumat. Pasar saham dan obligasi AS akan ditutup untuk liburan Hari Kemerdekaan.

Treasuries melonjak minggu lalu setelah kekalahan babak pertama, mencerminkan meningkatnya taruhan bahwa resesi yang menjulang akan membatasi seberapa tinggi Federal Reserve dapat menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi. Obligasi Selandia Baru naik setelah reli AS.

Dolar ditutup beragam terhadap rekan-rekan utama, minyak mentah mendekati $108 per barel dan Bitcoin melayang di bawah level $20.000 yang diawasi ketat.

Di AS dan di tempat lain, tanda-tanda kelemahan ekonomi menjadi lebih jelas dalam segala hal mulai dari pengeluaran pribadi hingga manufaktur. Investor semakin khawatir tentang resesi dan implikasinya daripada berfokus secara eksklusif pada tekanan harga yang meningkat.

Psikologi pasar "bergeser secara radikal dari kekhawatiran inflasi ke yang sekarang di mana kami sangat fokus pada pertumbuhan," Chris Weston, kepala penelitian di Pepperstone Group, menulis dalam sebuah catatan. Salah satu ketakutan sekarang adalah bahwa The Fed akan terlalu lambat dalam memanggil kembali kenaikan suku bunga, katanya.

Di Cina, kasus Covid terus meningkat selama akhir pekan, ujian lain untuk strateginya mencoba menghilangkan patogen dengan pengujian massal dan penguncian.

Secara terpisah, pengembang China Shimao Group Holdings Ltd. mengatakan tidak membayar utang US$1 miliar yang jatuh tempo pada hari Minggu, menambah rekor tahun kenakalan obligasi luar negeri di sektor ini.

Beberapa pergerakan utama di pasar:

Saham

  • Kontrak berjangka S&P 500 turun 0,1 persen pada pukul 07:14 di Tokyo. S&P 500 naik 1,1 persen pada hari Jumat
  • Nasdaq 100 berjangka turun 0,1 persen. Nasdaq 100 naik 0,7 persen pada hari Jumat
  • Nikkei 225 berjangka naik 1,7 persen
  • Kontrak berjangka S&P/ASX 200 Australia naik 1,5 persen mata uang
  • Indeks Spot Dolar Bloomberg naik 0,3 persen pada hari Jumat
  • Euro berada di $1,0433, naik 0,2 persen
  • Yen Jepang berada di 135,28 per dolar
  • Yuan luar negeri berada di 6,7000 per dolar

Obligasi

  • Imbal hasil Treasury 10-tahun turun 13 basis poin menjadi 2,88 persen pada hari Jumat

Komoditas

  • Minyak mentah West Texas Intermediate berada di level $108,44 per barel
  • Emas berada di $1.811,43 per ounce

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia Obligasi wall street bitcoin
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top