Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyebab IHSG Ambrol ke 6.846, Saham BBRI hingga GOTO Jadi Penekan

IHSG ditutup melemah 0,94 persen atau 65,22 poin menjadi 6.846,36 pada akhir sesi I di tengah kejatuhan pasar saham Asia.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 01 Juli 2022  |  11:51 WIB
Penyebab IHSG Ambrol ke 6.846, Saham BBRI hingga GOTO Jadi Penekan
IHSG ditutup melemah 0,94 persen atau 65,22 poin menjadi 6.846,36 pada akhir sesi I di tengah kejatuhan pasar saham Asia. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - IHSG melemah hampir 1 persen pada sesi I perdagangan hari ini seiring dengan kejatuhan Bursa Asia.

Akhir sesi I, IHSG ditutup melemah 0,94 persen atau 65,22 poin menjadi 6.846,36. Sepanjang sesi, indeks bergerak di rentang 6.829,83-6.940,98.

Saham BMRI, BBRI, GOTO menjadi yang paling banyak ditransaksikan pagi ini. Saham BMRI turun 1,89 persen, BBRI turun 0,48 persen, dan GOTO turun 3,09 persen.

Sejalan dengan IHSG, Bursa Asia bergerak lebih rendah pada perdagangan awal Juli 2022 menyusul kejatuhan pasar saham global pada akhir semester I/2022.

Pukul 11.30 WIB, Nikkei 225 turun 1,79 persen, Topix terkoreksi 1,49 persen, dan MSCI AC Asia Pasifik merosot 1,02 persen. Bursa Australia S&P/ASX 200 Index berhasil naik 0,15 persen.

Analis OCBC Sekuritas Hendy Andrean menyampaikan Bursa Asia mengarah ke pembukaan yang lebih rendah pada hari pertama kuartal baru karena investor menunggu hasil survei swasta tentang aktivitas pabrik China. Pasar di Hong Kong ditutup pada hari Jumat karena libur.

Di Wall Street, saham AS ditutup lebih rendah pada kuartal kedua tahun ini. S&P 500, yang mengalami paruh pertama terburuk dalam lebih dari 50 tahun, turun hampir 0,9 persen menjadi 3.785,38.

Sementara itu, Dow Jones Industrial Average tergelincir 253,88 poin atau 0,8 persen menjadi 30.775,43, dan Nasdaq Composite mundur 1,3 persen menjadi 11.028,74.

Penurunan bursa global berpotensi memberikan tekanan terhadap IHSG. Hendy memprediksi IHSG cenderung tertekan dengan level resistan 7.079 dan support 6.802.

"Secara teknikal, IHSG membentuk pola jual," jelasnya dalam publikasi riset, Jumat (1/7/2022).

IHSG ditutup turun 0,44 persen atau 30,77 poin menjadi 6.911,58 pada Kamis (30/6/2022). Meski gagal bertahan di atas level 7.000, IHSG masih meningkat 5,02 persen pada semester I/2022, terbaik dari pasar saham di Asia Pasifik yang kompak mengalami pelemahan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Bursa Asia Indeks BEI bri Goto
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top