Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ditekan Kenaikan Suku Bunga Global, Pasokan Obligasi Korporasi Akan Turun pada 2022

Sentimen tren kenaikan suku bunga dan perlambatan pertumbuhan ekonomi global meningkatkan risiko di pasar surat utang Indonesia serta menekan minat investor, sehingga menekan pasar obligasi korporasi.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 22 Juni 2022  |  18:09 WIB
Penerbitan obligasi korporasi sepanjang tahun 2022 diprediksi akan tersendat di tengah perlambatan ekonomi global serta tren kenaikan suku bunga acuan.  - Bisnis/Abdullah Azzam
Penerbitan obligasi korporasi sepanjang tahun 2022 diprediksi akan tersendat di tengah perlambatan ekonomi global serta tren kenaikan suku bunga acuan. - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Penerbitan obligasi korporasi sepanjang tahun 2022 diprediksi akan tersendat di tengah perlambatan ekonomi global serta tren kenaikan suku bunga acuan.

Data dari Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mencatat total obligasi korporasi yang akan jatuh tempo pada 2022 adalah sebesar Rp145,97 triliun. Sementara itu, jumlah emisi obligasi korporasi hingga 15 Juni 2022 adalah sebesar Rp64,42 triliun.

Head of Research & Market Information Department Penilai Harga Efek Indonesia (PHEI) Roby Rushandie menjelaskan, sebelum masa pandemi virus corona nilai emisi obligasi korporasi baru umumnya akan lebih tinggi dibandingkan jumlah jatuh tempo.

Tercatat, pada tahun 2018 dan 2019 nilai emisi mencapai Rp113,75 triliun dan Rp127,35 triliun, jauh di atas total obligasi yang jatuh tempo masing – masing sebesar Rp80,8 triliun pada 2018 dan Rp92,39 triliun pada 2019.

Namun, di masa pandemi virus corona, korporasi menahan diri untuk menerbitkan surat utang, sehingga nilai surat utang jatuh tempo cenderung lebih tinggi dibandingkan yang diterbitkan.

“Penurunan memang wajar karena risiko pasar yang cenderung tinggi selama pandemi,” jelasnya dalam pertemuan media terkait Proyeksi Obligasi pada Semester II Tahun 2022, Rabu (22/6/2022).

Berdasarkan data tersebut, Roby mengatakan korporasi perlu menerbitkan surat utang sekitar Rp80 triliun lagi untuk membayar seluruh surat utang yang jatuh tempo pada tahun ini. Meski demikian, PHEI memprediksi nilai tersebut akan cukup sulit tercapai.

Ia menjelaskan, sentimen yang menekan pasar obligasi korporasi Indonesia adalah tren kenaikan suku bunga dan perlambatan pertumbuhan ekonomi global. Sentimen ini akan meningkatkan risiko di pasar surat utang Indonesia serta menekan minat investor.

Kenaikan risiko serta turunnya minat investor terhadap surat utang jenis ini akan membuat korporasi cenderung menahan diri untuk menerbitkan obligasi baru.

“Dalam skenario moderat, kami memprediksi total penerbitan obligasi korporasi tahun 2022 di kisaran Rp105 triliun hingga Rp110 triliun,” jelasnya.

Sebelumnya, Chief Economist Bank Permata Josua Pardede mengatakan, korporasi yang berencana untuk menerbitkan obligasi perlu mewaspadai potensi kenaikan suku bunga Bank Indonesia. ia menejlaskan, kenaikan suku bunga BI diperkirakan mendorong kenaikan suku bunga secara umum.

“Hal ini akan membuat borrowing cost dari penerbitan obligasi meningkat,” jelasnya.

Josua melanjutkan, peningkatan ini juga berpotensi mengganggu kinerja dari bisnis usaha yang memutuskan untuk menerbitkan obligasi di paruh kedua mendatang.

Selain dari potensi kenaikan suku bunga, tantangan lain yang akan dihadapi obligor adalah tekanan dari sentimen The Fed kepada nilai tukar. Sentimen ini, lanjut Josua, akan menekan permintaan obligasi dari investor asing.

Sementara itu, sektor yang berpotensi dominan dalam penerbitan obligasi menurut Josua adalah sektor pertambangan dan keuangan. Ia memaparkan, penerbitan dari sektor pertambangan cenderung dominan mengingat harga komoditas global serta permintaan masih relatif solid.

“Dengan tren ini, kami perkirakan kebutuhan pembiayaan untuk ekspansi relatif tinggi,” katanya.

Data Penerbitan Obligasi Korporasi 2017 - 2022
Tahun Nilai Emisi (Rp triliun) Nilai jatuh tempo (Rp triliun)

2017

166,18

80,6

2018

113,75

80,8

2019

127,35

92,39

2020

89,66

108,49

2021

106,77

107,95

2022

64,42*

145,97

Sumber: KSEI
Ket: (*) data hingga 15 Juni 2022

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi ekonomi obligasi korporasi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top