Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terungkap! Ini Alasan Bill Gates Ogah Investasi Kripto

Pendiri Microsoft Bill Gates menjelaskan alasannya ogah investasi kripto.
Khadijah Shahnaz
Khadijah Shahnaz - Bisnis.com 30 Mei 2022  |  14:06 WIB
Terungkap! Ini Alasan Bill Gates Ogah Investasi Kripto
Co-chair Bill and Melinda Gates Foundation, Bill Gates menjadi pembicara saat Bloomberg New Economy Forum di Beijing, China, Kamis (21/11/2019). Bloomberg - Takaaki Iwabu
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Salah satu orang terkaya di dunia sekaligus pendiri Microsoft Bill Gates mengatakan dirinya bukan penggemar mata uang kripto dan ogah untuk investasi kripto.

Dilansir The Mint, Bill Gates mengungkapkan bahwa dia belum mendistribusikan sebagian kekayaannya ke dalam cryptocurrency. Gates lebih lanjut menjelaskan bahwa dia suka berinvestasi dalam hal-hal yang memiliki "hasil yang berharga," dengan alasan aset digital bukanlah "cangkir tehnya"

“Saya suka berinvestasi pada hal-hal yang memiliki hasil yang berharga. Nilai perusahaan didasarkan pada bagaimana mereka membuat produk yang hebat. Nilai kripto adalah apa yang diputuskan oleh orang lain oleh orang lain sehingga tidak menambah masyarakat seperti investasi lain," katanya di bursa Reddit.

Gates menambahkan bahwa dia hanya berinvestasi di perusahaan yang menciptakan produk hebat yang dapat membenarkan nilainya.

Awal tahun lalu, Gates mengatakan bahwa mata uang virtual akan menjadi populer sebagai bentuk pembayaran utama. Meskipun tidak berinvestasi di Bitcoin, Gates mencatat bahwa dia akan bersikap netral dan tidak akan mempersingkatnya.

Setelah membuat komentar ini, Gates memperingatkan orang-orang bahwa mereka harus berhati-hati sebelum berinvestasi dalam cryptocurrency, menambahkan bahwa mereka dapat menderita kerugian finansial.

Harga cryptocurrency sangat fluktuatif, dan sementara ini meningkatkan kemungkinan keuntungan besar, itu meningkatkan kemungkinan kerugian. Meskipun Gates menolak cryptocurrency, miliarder lain telah merangkul investasi cryptocurrency dan telah mendukung sektor ini.

Selama setahun terakhir, ruang cryptocurrency telah berkembang pesat, dan telah menarik banyak investor institusional, yang telah meningkatkan korelasi antara pasar saham dan pasar kripto.

Salah satu investor Apple terbesar, Steve Wozniak, sebelumnya mengatakan bahwa Bitcoin lebih baik daripada emas. Investor miliarder itu menambahkan bahwa Bitcoin adalah “keajaiban matematika.”

Orlando Bravo, seorang miliarder terkemuka, yang berbasis di Puerto Rico, juga memiliki sikap optimis pada kripto.

Dia menyebut Bitcoin sebagai kelas aset “tanpa gesekan” yang akan bertahan dalam ujian waktu. Dia juga mengatakan bahwa crypto lebih menarik bagi kaum muda.

Barry Sternlicht, salah satu pendiri Starwood Capital Group, juga mengatakan bahwa Bitcoin adalah lindung nilai yang ideal terhadap inflasi karena pasokannya dibatasi pada 21 juta koin.

Bill Miller juga mempertahankan optimis meskipun volatilitas baru-baru ini di pasar. Pasar kripto terjadi penurunan akibat keruntuhan stablecoin TerraUSD (UST) pada minggu lalu. Sehingga mengakibatkan mata uang digtial Bitcoin dan Ethereum menurun 27 persen dan 36 persen.

Adapun, berdasarkan data dari Coinmarketcap, Senin (30/5/2022) pasar cryptocurrency hari ini US$29.234,47 per koin atau setara Rp425 juta (asumsi kurs Rp14.539 per dolar AS). Bitcoin menunjukan peningkatan tipis yaitu 0,83 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bill gates mata uang kripto aset kripto
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top