Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Alasan Merck (MERK) Bagikan Dividen Rp107,5 Miliar

PT Merck Tbk. (MERK) memiliki alokasi capex yang cukup sehingga memutuskan pembagian dividen 80 persen dari laba.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 25 Mei 2022  |  17:45 WIB
Ini Alasan Merck (MERK) Bagikan Dividen Rp107,5 Miliar
Presiden Direktur PT Merck Tbk. (MERK) Evie Yulin dalam paparan publik, Rabu (25/5 - 2022).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten farmasi PT Merck Tbk. (MERK) mengumumkan pembagian dividen untuk tahun buku 2021 senilai Rp107,5 miliar.

Presiden Direktur MERK Evie Yulin menyebutkan, berdasarkan hasil RUPST perseroan, direksi dan pemegang saham menyetujui akan membagikan final dividen untuk tahun buku 2021 sejumlah Rp107,5 miliar atau Rp240 per unit saham.

"Pertimbangan pembagian dividen bahwa kami mempertimbangkan pemenuhan modal kerja perseroan di samping pemenuhan kecukupan support financial untuk capital expenditure. Yang kami keluarkan 80 persen dari profit kami," ungkap Evie dalam paparan publik, Rabu (25/5/2022).

Sepanjang 2021, MERK mencatatkan pertumbuhan kinerja keuangan yang kuat, di mana perseroan mencatatkan lonjakan pendapatan 62 persen menjadi sebesar Rp1 triliun dari Rp656 miliar pada 2020.

Kenaikan pendapatan tersebut diimbangi dengan membaiknya efisiensi operasional, sehingga pada akhir 2021 0erseroan mencatatkan kenaikan laba bersih 83 persenmenjadi sebesar Rp132 miliar.

Adapun, total aset, liabilitas dan ekuitas perseroan pada 2021 tercatat mencapai Rp1 triliun, Rp342 miliar dan Rp684 miliar, masing-masing naik 10 persen, 8 persen, dan 12 persen dari tahun sebelumnya.

Capaian kinerja 2022 didorong oleh divisi Healthcare yang berhasil melewati tahun kedua masa pandemi 2021 dengan pencapaian 18 persen di atas target dan bertumbuh sebesar 23,3 persen.

Dari sisi penjualan, divisi obat-obatan resep mencapai realisasi mencapai Rp594 miliar sehingga berkontribusi 56 persen terhadap total pendapatan perseroan.

Kinerja di sektor usaha terapi kesuburan (infertilitas) juga semakin kuat dan mampu mencatat pencapaian 48 persen di atas target dan bertumbuh 93 persen, hampir dua kali lipat dibanding tahun lalu. Selain itu, kelompok produk terapetik diabetes mencatat pencapaian 3 persen di atas target dengan pertumbuhan 19 persen.

Kelompok produk tiroid juga mencatat pencapaian 37 persen di atas target dan bertumbuh 9,6 persen. Serta, terapetik onkologi juga mampu mencatat pencapaian 34 persen di atas target dan bertumbuh 42 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dividen merck merk emiten farmasi
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top