Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Astra International (ASII) Kembali Agresif, Siapkan Capex Rp20 Triliun

Emiten konglomerasi, PT Astra International Tbk. (ASII) sudah mempersiapkan belanja modal hampir Rp20 triliun menyamai level anggaran sebelum pandemi.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 12 Mei 2022  |  16:04 WIB
Menara Astra. - Istimewa
Menara Astra. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten konglomerasi, PT Astra International Tbk. (ASII) sudah mempersiapkan belanja modal hampir Rp20 triliun menyamai level anggaran sebelum pandemi.

ASII menyipakan anggaram yang lebih besar pada tahun ini guna memanfaatkan momentum pemulihan ekonomi pada tahun ini.

Head of Investor Relations Astra International Tira Ardianti mengungkapkan realisasi belanja modal atau capital expenditure (capex) perseroan telah mencapai Rp3,8 triliun pada kuartal I/2022.

"Kalau melihat belanja modal Astra pada 2020 kami hanya belanjakan Rp8 triliun, sebelum pandemi, 2019, belanja modal kami itu Rp21 triliun, capex konsolidasi kami," jelasnya saat dihubungi Bisnis, Kamis (12/5/2022).

Anggaran capital expenditure tersebut anjlok karena pandemi Covid-19 menjadi hanya Rp8 triliun pada 2020. Pada 2021, belanja modal Astra mulai ditingkatkan menjadi Rp9,2 triliun.

Kemudian, pada 2022, emiten berkode ASII ini berencana membelanjakan antara Rp18--Rp20 triliun atau bisa dikatakan hampir menyamai level sebelum pandemi.

"Ini tentunya sejalan dengan kegiatan ekonomi dan bisnis di tanah air juga yang kami lihat semakin membaik, situasi mobilitas masyarakat juga sudah semakin membaik, kegiatan ekonomi juga sudah mulai meningkat karena adanya pelonggaran-pelonggaran pembatasan, pandemi sudah terkendali, mudah-mudahan menjadi endemi," tuturnya.

Geliat ekonomi ini lanjutnya menimbulkan optimisme bagi dunia bisnis termasuk Astra dan ekonomi Indonesia. Geliat ekonomi ini diharapkan dapat memberikan efek domino yang baik bagi Astra, apalagi harga komoditas masih bertahan di level cukup tinggi.

"Belanja modal Astra per lini bisnis memang hampir 55--60 persen grup alat berat pertambangan di susul infrastruktur dan logistik dan lini bisnis lain," terangnya.

Dia menyebut belanja modal ini cukup merata pada 7 lini bisnis utamanya, tetapi belanja modal yang di luar belanja modal rutin sangat bergantung pada kemajuan proyek-proyek yang ada dalam rencana grup Astra.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

komoditas astra asii capex
Editor : Pandu Gumilar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top