Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dolar AS Melemah, Imbas Kebijakan The Fed yang Semakin Agresif

Dolar AS tergelincir terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Sabtu pagi WIB.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 07 Mei 2022  |  08:42 WIB
Uang dolar dan rupiah di Dolarindo Money Changer, Jakarta, Selasa (26/4/2022) Bisnis - Himawan L Nugraha
Uang dolar dan rupiah di Dolarindo Money Changer, Jakarta, Selasa (26/4/2022) Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA – Dolar AS tergelincir terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Sabtu pagi WIB.

Hal itu menyusul keputusan Federal Reserve (Fed), dalam menaikkan suku bunga ketika menangani lonjakan inflasi.

Indeks dolar mencapai level tertinggi selama 20 tahun semalam karena permintaan safe-haven, menyusul aksi jual tajam saham pada Kamis (5/5/2022) didorong oleh kekhawatiran tentang pengetatan agresif The Fed dan karena mata uang Eropa melemah di tengah kekhawatiran tentang pertumbuhan di wilayah tersebut.

Namun demikian, indeks dolar AS menelusuri kembali beberapa keuntungan karena investor mengevaluasi berapa banyak hawkishness The Fed yang sudah diperhitungkan ke dalam greenback, dan karena beberapa analis menyatakan bahwa inflasi mungkin mendekati puncaknya.

Data pada Jumat (6/5/2022) menunjukkan pekerjaan AS meningkat lebih dari yang diharapkan pada April. Penghasilan rata-rata per jam naik 0,3 persen setelah naik 0,5 persen pada Maret. Itu menurunkan kenaikan upah tahun-ke-tahun menjadi 5,5 persen dari 5,6 persen pada Maret.

"Kabar baiknya adalah bahwa upah tidak naik secepat mereka dan itu akan mulai menenangkan spekulasi. Pasar akan menyadari bahwa mungkin inflasi sedang memuncak," kata Kepala Ekonom Pasar Spartan Capital Securities, Peter Cardillo, di New York.

Indeks dolar mencapai 104,07, tertinggi sejak Desember 2002, sebelum jatuh kembali ke 103,64, turun 0,09 persen hari ini.

"Mungkin hari ini adalah hari untuk tenang dan melihat lebih sedikit tindakan setelah dua hari yang sangat bergejolak, yang pada akhirnya meninggalkan kita di tempat kita memulai minggu ini dari segi dolar," kata Direktur Perdagangan Money USA, Juan Perez, di Washington. "Upah masih belum menjadi bintang sementara inflasi adalah fokus utama untuk semua prospek."

The Fed harus menaikkan suku bunga lebih agresif dan mengambil risiko resesi jika masalah rantai pasokan tidak mulai surut, Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari mengatakan pada Jumat (6/5/2022), ketika ia menegaskan kembali bahwa pembuat kebijakan dengan tajam mengamati seberapa jauh suku bunga harus naik di atas tingkat netral.

Fokus ekonomi utama AS berikutnya adalah data inflasi harga konsumen pada Rabu (11/5/2022). Ini diperkirakan menunjukkan bahwa tekanan harga naik pada kecepatan tahunan 8,1 persen pada April, sedikit di bawah pembacaan Maret 8,5 persen, menurut estimasi median ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Euro juga mendapat dorongan pada Jumat (6/5/2022) oleh komentar yang relatif hawkish dari pejabat Bank Sentral Eropa (ECB).

ECB akan menaikkan suku bunga depositonya kembali ke wilayah positif tahun ini, kata kepala bank sentral Prancis Francois Villeroy de Galhau, komentar yang menunjukkan dukungannya untuk setidaknya tiga kenaikan suku bunga pada tahun 2022.

Pembuat kebijakan ECB Joachim Nagel juga mengatakan bahwa jendela waktu bank sentral untuk menaikkan suku bunga dalam menanggapi rekor inflasi tinggi perlahan-lahan ditutup, dalam indikasi ia mendukung langkah lebih cepat daripada nanti.

Euro terakhir berada di 1,0547 dolar, naik 0,08 persen hari ini, setelah sebelumnya jatuh ke 1,04830 dolar. Euro bertahan sedikit di atas level terendah lima tahun di 1,0470 dolar yang dicapai pada 28 April.

Mata uang tunggal telah melemah karena kawasan itu berjuang dengan pertumbuhan yang lebih lemah dan gangguan energi karena sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasi ke Ukraina.

Produksi industri Jerman turun lebih dari yang diperkirakan pada Maret karena pembatasan pandemi dan perang di Ukraina mengganggu rantai pasokan, sehingga sulit untuk memenuhi pesanan, data resmi menunjukkan pada Jumat (6/5/2022).

Sterling jatuh ke level terendah sejak Juni 2020, sehari setelah bank sentral Inggris menaikkan suku bunga ke level tertinggi sejak 2009 tetapi memperingatkan ekonomi berisiko resesi.

Mata uang Inggris terakhir turun 0,20 persen pada 1,2331 dolar, setelah jatuh ke 1,2276 dolar.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as Kebijakan The Fed
Editor : Pandu Gumilar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top