Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Laba Adaro Melesat 457 Persen ke Rp5,7 Triliun pada Kuartal I/2022

Adaro menyebutkan raihan laba bersih pada kuartal I/2022 senilai US$400,07 juta atau sekitar Rp5,71 triliun (estimasi kurs Rp14.285,71 per dolar AS).
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 29 April 2022  |  19:53 WIB
Presiden Direktur PT Adaro Energy Tbk Garibaldi Thohir menyampaikan sambutan saat Perayaan 10 Tahun Initial Public Offering (IPO) sekaligus satu dekade transformasi bisnis perusahaan PT Adaro Tbk di Jakarta, Senin (16/7). - ANTARA/Puspa Perwitasari
Presiden Direktur PT Adaro Energy Tbk Garibaldi Thohir menyampaikan sambutan saat Perayaan 10 Tahun Initial Public Offering (IPO) sekaligus satu dekade transformasi bisnis perusahaan PT Adaro Tbk di Jakarta, Senin (16/7). - ANTARA/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA – PT Adaro Energy Indonesia Tbk (ADRO) membukukan laba bersih US$400,07 juta atau sekitar Rp5,71 triliun pada kuartal I/2022.

Dalam laporan keuangan per 31 Maret 2022, manajemen Adaro menyebutkan raihan laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk US$400,07 juta atau sekitar Rp5,71 triliun (estimasi kurs Rp14.285,71 per dolar AS). Laba bersih tersebut naik 457,61 persen year on year (yoy) dari US$71,75 juta atau sekitar Rp1,02 triliun.

Dari sisi top line, Adaro membukukan pendapatan US$1,22 miliar atau sekitar Rp17,48 triliun. Pendapatan naik 77 persen yoy dari US$691,97 juta atau sekitar Rp9,88 triliun.

Berdasarkan keterangan resmi perseroan, emiten dengan kode saham ADRO ini juga berhasil mempertahankan marjin EBITDA operasional yang kuat sebesar 62 persen.

Penjualan batu bara pada kuartal I/2022 turun 3 persen year-on-year (yoy) menjadi 12,20 juta ton sementara produksi batu bara turun 6 persen yoy menjadi 12,15 juta ton, karena hujan lebat mempengaruhi aktivitas penambangan pada kuartal tersebut.

Kendati demikian, pendapatan usaha bersih perusahaan tercatat masih mampu melambung 77 persen ke US$1,22 miliar pada kuartal I/2022 dari periode yang sama tahun sebelumnya US$692 juta.

Presiden Direktur dan Chief Executive Officer Adaro Energy Indonesia Garibaldi Thohir mengatakan, perusahaan tetap mengutamakan efisiensi dan keunggulan operasional agar senantiasa menjadi mitra yang dapat diandalkan para pelanggan maupun pemangku kepentingan lainnya.

 “Kenaikan harga batu bara di kuartal ini, ditambah dengan keunggulan operasional perusahaan, membawa keuntungan bagi Adaro, sehingga kami dapat mencatat profitabilitas yang tinggi pada kuartal I/2022,” ungkap Garibaldi dalam keterangan pers, dikutip Jumat (29/4/2022).

ADRO membukukan Ebitda operasional US$755 juta dan laba inti untuk periode ini mencapai US$484 juta, atau naik 341 persen y-o-y. Laba inti tidak termasuk komponen non operasional setelah pajak sehingga mencerminkan kinerja tanpa efek akuntansi.

“Kami akan terus berfokus pada keunggulan operasional dan berdisiplin dalam hal biaya maupun penggunaan modal,” imbuhnya.

Selain itu, Adaro Energy juga menghasilkan US$352 juta arus kas bebas pada kuartal I/2022, atau naik 237 persen y-o-y. Perusahaan tetap dalam posisi kas bersih pada kuartal I/2022.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara Kinerja Emiten adaro garibaldi thohir adaro energy
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top