Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kepemilikan Asing Rendah, Pasar Sukuk Indonesia Tak Ikut Goyah

Inflasi dan suku bunga acuan Bank Indonesia akan turut menentukan prospek pasar sukuk tahun ini.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 13 April 2022  |  18:47 WIB
Pialang berjalan di Gedung Bursa Efek Indonesia. - Bloomberg/Dimas Ardian
Pialang berjalan di Gedung Bursa Efek Indonesia. - Bloomberg/Dimas Ardian

Bisnis.com, JAKARTA – Pasar sukuk Indonesia diyakini akan tetap kondusif sepanjang tahun 2022 seiring dengan minimnya tekanan jual asing dan melimpahnya likuiditas domestik.

Head of Fixed Income Research Mandiri Sekuritas Handy Yunianto memaparkan, kinerja sukuk yang lebih stabil dibandingkan dengan obligasi konvensional salah satunya disebabkan oleh rendahnya kepemilikan asing.

Data dari Mandiri Sekuritas menyebutkan, hingga 7 April 2022 tingkat kepemilikan asing di instrumen sukuk hanya mencakup 1,7 persen dari total outstanding sukuk yang diperdagangkan.

Ia menjelaskan, karena partisipasi asing yang cenderung kecil, pasar sukuk tidak akan begitu terdampak oleh sentimen global mengingat tekanan jual asing yang rendah.

“Selain itu, secara teori sukuk memberikan basis investor yang lebih luas, karena bisa dibeli oleh investor syariah dan nonsyariah,” katanya saat dihubungi Bisnis pada Rabu (13/4/2022).

Handy melanjutkan, prospek pasar sukuk Indonesia pada tahun ini masih cukup positif, baik dari sisi pasokan maupun permintaan. Salah satu sentimen yang akan diperhatikan pasar pada tahun ini adalah kondisi likuiditas mata uang rupiah.

Menurutnya, likuiditas rupiah masih akan mencukupi meskipun Bank Indonesia (BI) menaikkan Giro Wajib Minimum atau GWM secara bertahap. Hal ini karena Bank Indonesia dan juga pemerintah masih melanjutkan kebijakan burden sharing.

“Jika harga komoditas meningkat serta ada perbaikan current account, maka kami melihat potensi likuiditas ke depan masih akan melimpah,” paparnya.

Inflasi dan suku bunga acuan BI akan turut menentukan prospek pasar sukuk tahun ini. Handy mengatakan, pasar akan memantau dampak kenaikan inflasi dengan kenaikan harga komoditas energi dan pangan dunia saat ini, serta respon BI dalam menanggapi sentimen ini.

Pasokan sukuk pada pasar juga diprediksi akan mencukupi seiring dengan upaya pemerintah mengoptimalisasi saldo anggaran lebih (SAL) yang nilainya masih sangat tinggi. Outlook ini ditopang oleh potensi defisit fiskal pada tahun ini juga lebih rendah dengan upaya perbaikan penerimaan melalui Undang-Undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

surat utang negara mandiri sekuritas sukuk negara surat berharga syariah negara
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top