Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Matahari (LPPF) Siap Bagikan Dividen Rp250 per Saham, Total Rp657,5 Miliar

Matahari telah membayarkan dividen interim sebesar Rp100 per saham pada Desember 2021 dan akan memberikan dividen final Rp250 per saham sehingga totalnya menjadi Rp350 per saham.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 05 April 2022  |  16:20 WIB
Matahari (LPPF) Siap Bagikan Dividen Rp250 per Saham, Total Rp657,5 Miliar
Peresmian gera Matahari di Batam City, Kepulauan Riau. - matahari.co.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — PT Matahari Department Store Tbk (LPPF) menyetujui dividen sebesar Rp350 per saham untuk tahun buku 2021. Keputusan ini sesuai dengan hasil Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) yang digelar pada 5 April 2022.

Matahari tercatat telah membayarkan dividen interim sebesar Rp100 per saham pada Desember 2021. Dengan demikian, dividen final yang akan dibayar nantinya sebesar Rp250 per saham. Jumlah saham beredar LPPF 2,63 miliar saham sehingga total dividen final yang diberikan sekitar Rp657,5 miliar.

Dividen final akan dibayarkan pada 6 Mei 2022. Para pemegang saham yang tercatat dalam daftar pemegang saham Perseroan pada 18 April 2022 (recording date) berhak menerima pembayaran dividen. Ke depan, manajemen merekomendasikan pembayaran dividen sebesar Rp500 per saham untuk 2022 dan 2023.

RUPST juga menyetujui laporan Direksi untuk tahun 2021, yang menyatakan laba bersih Matahari mencapai Rp913 Miliar pada 2021, meningkat dari rugi yang dialami pada 2020 sebesar Rp873 miliar.

RUPST turut menyepakati besaran penjualan kotor perusahaan sebesar Rp10,3 triliun yang 20 persen lebih tinggi dari tahun sebelumnya.

Melalui keterangan resmi, Wakil Presiden Direktur dan CEO Matahari Terry O’Connor mengatakan perusahaan akan terus memperluas jaringan gerai dan telah membuka gerai baru di Plaza Ambarrukmo Yogyakarta pada 31 Maret 2022.

Gerai ini merupakan gerai pertama yang dibuka tahun ini dan merupakan gerai kelima di Yogyakarta. Pembukaan ini sejalan dengan rencana Matahari untuk mempercepat ekspansi dan pembukaan sembilan gerai baru lagi yang dijadwalkan di sisa tahun ini, tergantung pada situasi.

“Tahun 2021 menandai tahun transisi yang signifikan di Matahari. Kami baru-baru ini menyusun strategi multitahun yang ambisius untuk menempatkan Perseroan di jalur pertumbuhan jangka panjang yang menguntungkan dan menciptakan nilai pemegang saham yang berkesinambungan,” katanya dalam siaran pers, Selasa (5/4/2022).

Adapun sampai 5 tahun ke depan, LPPF menargetkan penjualan bisa naik rata-rata 6 persen per tahun dan mencapai Rp26,3 triliun pada 2026, dengan kontribusi penjualan di luar gerai fisik bisa meningkat menjadi 13—15 persen 5 tahun mendatang dari hanya 7 persen selama pembatasan operasional di Kuartal III/2021.

Terry O’Connor belum lama ini mengemukakan bahwa sektor tekstil domestik, yang menjadi penopang bisnis Matahari, juga dalam kondisi baik seiring dengan diterapkannya bea masuk tindak pengamanan (BMTP) atau safeguard pada produk pakaian jadi alias garmen.

Meski kenaikan bea masuk bisa menjadi pemicu inflasi yang dihadapi peritel, Matahari meyakini strategi harga yang tepat bisa menjaga margin perusahaan dalam kondisi sehat.

“Kami sudah memitigasi risiko disrupsi rantai pasok global yang memicu kenaikan biaya logistik dengan merencanakan impor sedini mungkin, terutama untuk produk alas kaki. Kami juga memanfaatkan sumber-sumber lokal menghadapi situasi ini.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

matahari department store dividen lippo group lppf
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top