Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jadi Favorit Asing, Indeks LQ45 Dinilai Prospektif

Tahun ini indeks LQ45 masih prospektif karena menjadi favorit investor asing
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 27 Maret 2022  |  12:58 WIB
Pengunjung beraktivitas di depan papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (23/2/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pengunjung beraktivitas di depan papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (23/2/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks saham LQ45 tercatat telah mengalami peningkatan hingga 9,26 persen sejak awal tahun hingga saat ini atau year to date (YTD). Dengan peningkatan tersebut, indeks ini diperkirakan masih akan prospektif pada 2022.

Analis Jasa Utama Capital Sekuritas Cheril Tanuwijaya mengatakan, tahun ini indeks LQ45 masih prospektif karena menjadi favorit investor asing. Menurutnya, investor asing mengalihkan dananya dari Rusia dan Ukraina negara-negara yang berkembang, salah satunya Indonesia.

"Tahun ini LQ45 prospektif karena menjadi favorit investor asing. Investor asing mengalihkan dananya dari Rusia dan Ukraina yang sedang konflik ke negara-negara berkembang seperti Indonesia salah satunya," ujar Cheril kepada Bisnis, dikutip Minggu (27/3/2022).

Sebagai informasi, dana dari investor asing terus mengalir ke pasar modal Indonesia. Investor asing tercatat melakukan aksi beli bersih senilai Rp28,69 triliun di seluruh pasar secara YTD.

Sementara itu, dalam sepekan terakhir, asing mencatatkan aksi beli bersih sebesar Rp4,02 triliun di seluruh pasar.

Cheril melanjutkan, saham-saham perbankan di LQ45 menarik untuk dicermati investor. Pasalnya, pendapatan emiten perbankan berpotensi bertambah seiring dengan kenaikan suku bunga acuan.

Jasa Utama Capital Sekuritas merekomendasikan investor mencermati saham PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BBNI) dengan target 9.000 untuk jangka menengah, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) di 5.200, dan PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) di 8.600. 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Indeks BEI indeks lq45
Editor : Dwi Nicken Tari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top