Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Minyak Dunia Anjlok, Saham-saham Emiten Migas Lesu

Harga minyak dunia terus anjlok sebagai imbas konflik geopolitik Rusia-Ukraina. Hal ini juga berdampak pada lesunya saham-saham emiten migas domestik.
Dewi Soemanegara
Dewi Soemanegara - Bisnis.com 11 Maret 2022  |  13:16 WIB
Platform migas lepas pantai. Istimewa - SKK Migas
Platform migas lepas pantai. Istimewa - SKK Migas

Bisnis.com, JAKARTA — Harga minyak dunia terus anjlok sebagai imbas konflik geopolitik Rusia-Ukraina. Hal ini juga berdampak pada lesunya saham-saham emiten migas domestik.

Tercatat harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) Amerika Serikat menembus angka US$108,7 per barel, atau terkerek lebih dari 12 persen. Begitu pun minyak mentah Brent turun 13 persen menjadi US$111,1 per barel.

Penurunan harga minyak dunia ini merespon kebijakan Presiden Rusia Vladimir Putin yang berjanji untuk tetap mengirim pasokan minyak sembari merundung Ukraina. Padahal, Rusia sedang dimusuhi oleh negara-negara lain lantaran sanksi yang diberikan Amerika Serikat terhadap invasi militer yang dilakukan Putin.

Sementara itu, beberapa emiten migas Indonesia tercatat cukup lesu pada sesi pertama perdagangan (11/3/2022). Sebutlah PT Medco Energi Internasional Tbk. (MEDC) yang sempat stagnan di awal pembukaan IHSG, dan kini terkoreksi 0,79 persen di angka 630.

PT AKR Corporindo Tbk. (AKR) sebagai perusahaan penunjang bidang distribusi produk minyak bumi juga nampak lesu di angka 790, turun 0,63 persen. PT Perusahaan Gas Negara Tbk. (PGAS) terkerek 2,43 persen di posisi 1.405.

PT Elnusa Tbk. (ELSA) juga turut terkoreksi di angka 304, turun 0,65 persen. Di sisi lain, PT Energi Mega Persada Tbk. (ENRG) yang bergerak di bidang eksplorasi dan perdagangan gas serta minyak bumi lumayan menghijau di angka 147, naik 0,68 persen.

Anjloknya harga minyak dunia juga berimbas pada peluang negara penghasil minyak lain untuk meningkatkan produksi. Amerika Serikat mendukung penuh keputusan OPEC untuk meningkatkan pasokan minyak, dibarengi dengan negara kawasan Uni Emirat Arab (UEA) yang juga akan melipatgandakan produksi minyaknya.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG migas Rusia Kinerja Emiten
Editor : Pandu Gumilar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top