Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indeks LQ45 Bakal Dirombak, Ini Perkiraan Calon Anggota Barunya

Arus investasi asing menyasar saham berkapitalisasi besar, sehingga diperkirakan sejumlah saham baru berkapitalisasi besar diperkirakan bakal masuk dalam indeks LQ45 ini, misalnya Bank Jago dan Mitratel.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 23 Januari 2022  |  17:12 WIB
Papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (1/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (1/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks LQ45 diperkirakan masih dapat bergerak di atas kenaikan indeks harga saham gabungan (IHSG). Seiring rencana perombakan konstituen, diperkirakan ARTO dan MTEL bakal masuk.

Sepanjang tahun berjalan, Indeks LQ45 masih dipengaruhi terutama oleh pergerakan saham PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) yang memengaruhi 44,97 persen pergerakan indeks. Kinerjanya pun cukup mumpuni dengan naik 8,9 persen sepanjang tahun berjalan.

Selanjutnya, Indeks LQ45 juga turut ditopang oleh emiten telko PT Telkom Indonesia Persero Tbk. (TLKM) dan PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) yang masing-masing berkontribusi 29,06 persen dan 10,74 persen terhadap pergerakan indeks.

Di sisi lain, saham PT Bukalapak.com Tbk. (BUKA) menjadi saham yang paling memberatkan indeks dengan penurunan ytd mencapai 14,42 persen dan berkontribusi negatif 6,35 persen terhadap indeks.

Adapula saham PT Aneka Tambang Tbk. (ANTM) dan PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk. (INTP) yang turut memberatkan pergerakan indeks dengan berkontribusi negatif masing-masing 5,4 persen dan 5,03 persen terhadap indeks.

Head Of Investment Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana menuturkan saham-saham penggerak LQ45 adalah keuangan, telekomunikasi, barang konsumer dan industri otomotif.

"Sektor-sektor ini diuntungkan oleh recovery ekonomi dan juga insentif yang diberikan pemerintah seperti diskon PPnBM. Sektor-sektor ini saya melihat akan baik kinerjanya di tahun ini," urainya kepada Bisnis, Minggu (23/1/2022).

Selain itu, dia memperkirakan arus investasi asing menyasar saham berkapitalisasi besar, sehingga sejumlah saham baru berkapitalisasi besar diperkirakan bakal masuk dalam indeks LQ45 ini.

Selain itu, investor asing juga bakal masuk ke bank digital seperti ARTO atau Bank Jago, hal ini sejalan dengan prospek perbaikan ekonomi pada 2022.

"Saya proyeksikan ARTO bisa masuk LQ45, MTEL mungkin bila masuk kriteria fast entry, untuk saham keluar bisa dari sektor konstruksi," katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indeks saham antam lq45 bank jago
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top