Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Emiten Grup Triputra (DRMA) Yakin Diskon PPnBM Bikin Kinerja Tumbuh di Atas Pasar

Dharma Polimetal optimistis insentif PPnBM kendaraan roda empat akan berdampak positif bagi kinerja perusahaan dan industri manufaktur komponen otomotif pada umumnya.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 18 Januari 2022  |  13:38 WIB
Suasana pabrik calon emiten komponen otomotif, PT Dharma Polimetal Tbk. Entitas Grup Triputra ini akan melakukan penawaran umum perdana (IPO) saham pada akhir 2021.  - Perseroan.
Suasana pabrik calon emiten komponen otomotif, PT Dharma Polimetal Tbk. Entitas Grup Triputra ini akan melakukan penawaran umum perdana (IPO) saham pada akhir 2021. - Perseroan.

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten komponen grup Triputra, PT Dharma Polimetal Tbk. (DRMA) menyambut positif perpanjangan insentif Pajak Penjualan Barang Mewah (PPnBM) Ditanggung Pemerintah (DTP) terhadap kendaraan roda empat. Perseroan yakin pendapatan bakal turut terkerek.

Presiden Direktur Dharma Polimetal Irianto Santoso menjelaskan sangat menyambut baik pemberlakuan kembali kebijakan PPnBM DTP, karena aturan tersebut dapat membantu meningkatkan kembali industri otomotif nasional yang sempat turun pada 2020.

"Kami optimistis aturan tersebut akan berdampak positif bagi kinerja perusahaan dan industri manufaktur komponen otomotif pada umumnya karena instentif tersebut akan menstimulasi masyarakat dalam hal kepemilikan kendaraan bermotor dan memacu produsen-produsen otomotif untuk mengeluarkan model baru. Ini tentunya akan berpengaruh terhadap permintaan komponen baru," urainya kepada Bisnis, Selasa (18/1/2022).

Lebih lanjut emiten berkode DRMA ini baru saja tercatat di BEI pada 20 Desember 2021. Dana segar hasil IPO yang didapat akan mendukung strategi perseroan tahun ini, yaitu ekspansi pabrik dan meningkatkan kemampuan perseroan dalam memproduksi komponen.

Produksi komponen otomotif tersebut khususnya yann belum pernah diproduksi oleh DRMA, sehingga perseroan menjadi perusahaan lokal pertama yang akan memproduksi komponen tersebut.

"Selain itu, yang paling utama dan menjadi strategi kami adalah bagaimana menjaga konsistensi QCD [quality, cost and delivery] agar tidak mengganggu proses produksi di customer sesuai dengan value DRMA, yaitu harus excellence di dalam operasional sehingga DRMA bisa menghasilkan produk lebih dari yang diharapkan," paparnya.

DRMA optimistis kinerja perseroan pada 2022 akan lebih baik dibandingkan dengan 2021. Perseroan menargetkan kinerja tahun ini dapat tumbuh lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan pasar otomotif itu sendiri, baik untuk roda empat maupun roda dua.

"Dalam mencapai target tersebut, penjualan komponen dari segmen roda empat akan tumbuh luar biasa karena tahun ini selain mendapatkan customer baru untuk roda empat, kami juga mendapatkan produk-produk baru dari customer customer roda empat yang sudah ada," katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PPnBM Emiten Otomotif Dharma Polimetal
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top