Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Simak Strategi Adaro (ADRO) Hadapi Potensi Turunnya Harga Batu Bara 2022

ADRO akan fokus pada keunggulan operasional bisnis inti, meningkatkan efisiensi dan produktivitas operasi.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 23 November 2021  |  14:06 WIB
Simak Strategi Adaro (ADRO) Hadapi Potensi Turunnya Harga Batu Bara 2022
Kegiatan pertambangan batu bara di wilayah operasional PT Adaro Energy Tbk. - adaro.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Harga batu bara diprediksi bakal menurun pada 2022 mendatang, di kisaran US$100 per ton, dibandingkan dengan harganya pada tahun ini yang sempat mencapai US$250 per ton.

Menanggapi hal ini, Head of Corporate Communication Division PT Adaro Energy Tbk. (ADRO) Febriati Nadira mengatakan bahwa Adaro akan terus mengikuti perkembangan pasar.

“Kami akan tetap menjalankan kegiatan operasi sesuai rencana di tambang-tambang milik perusahaan dengan terus berfokus untuk mempertahankan marjin yang sehat dan kontinuitas pasokan ke pelanggan,” ujarnya kepada Bisnis, Selasa (23/11/2021).

Emiten bersandi ADRO ini juga akan fokus pada keunggulan operasional bisnis inti, meningkatkan efisiensi dan produktivitas operasi, dan menjaga kas dan mempertahankan posisi keuangan yang solid.

Sebelumnya, PT Mirae Asset Sekuritas meramal harga batu bara akan turun pada 2022 ke kisaran US$100. Hal itu lantaran potensi permintaan yang lebih rendah dari China dan India, karena lonjakan produksi batu bara domestik pada 2022, dan terganggunya energi terbarukan.

“Kami memperkirakan transisi untuk energi terbarukan masih akan menantang dalam waktu dekat, dan asumsi harga batu bara sebesar US$100 per ton pada 2022 masih menguntungkan bagi industri batu bara Indonesia,” ujar Analis Mirae Asset Sekuritas Juan Harahap.

Selain itu, Fitch Ratings Singapura juga memprediksikan permintaan batu bara ke Indonesia akan melambat pada 2022. Namun, Fitch Ratings Singapura memprediksikan harga batu bara masih akan bertahan di posisi tinggi sampai akhir 2021.

“Kami memperkirakan volume batu bara pada semester II/2022 akan menurun karena adanya berbagai gangguan seperti kondisi cuaca. Sementara untuk biaya-biaya operasional akan tetap tinggi lantaran banyak tambang yang menaikkan stripping ratio [pengupasan tanah] untuk mendorong fleksibilitas operasional jangka panjang,” tulis Fitch Ratings.

Dengan posisi keuangan yang kuat, setelah mencetak pendapatan bersih US$1,56 miliar atau naik 15 persen pada semester I/2021 dibandingkan dengan period eyang sama tahun sebelumnya, ADRO optimistis masih bisa mencetak kinerja positif sampai akhir 2021.

Adapun, pada tahun ini ADRO menargetkan produksi batu bara 52-54 juta ton. Per kuartal III/2021, ADRO juga sudah mendapat tambahan produksi dan penjualan mencapai 13 juta ton.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga batu bara adaro energy emiten batubara
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top