Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lapkeu Moncer, Wall Street Cetak Rekor Tertinggi

Sejumlah indeks Bursa AS mencapai rekor tertinggi di tengah pertumbuhan kinerja korporasi.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 26 Oktober 2021  |  21:06 WIB
Pelaku pasar sedang memantau perdagangan di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, Senin (20/9/2021). - Bloomberg
Pelaku pasar sedang memantau perdagangan di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, Senin (20/9/2021). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Wall street mencetak rekor tertinggi seiring dengan kinerja korporasi yang meningkat dan tanda-tanda pemulihan ekonomi. 

Pada awal perdagangan Selasa (26/10/2021) pukul 20.51 WIB, Dow Jones naik 0,21 persen menjadi 35.815,22, S&P500 Indeks naik 0,52 persen ke 4.590,33, dan Nasdaq meningkat 0,61 persen menuju 15.320,05.

Mengutip Yahoo Finances, saham memperpanjang kenaikan untuk mencapai rekor tertinggi baru pada hari Selasa karena investor mengambil serangkaian pendapatan dan data ekonomi yang besar dan kuat.

Ketiga indeks ekuitas utama AS bergerak lebih tinggi. S&P 500 dan Dow masing-masing menetapkan tertinggi intraday sepanjang masa, dengan investor ekuitas terbukti tangguh bahkan dalam menghadapi tantangan rantai pasokan yang sedang berlangsung dan tekanan inflasi yang meningkat.

Saham Tesla (TSLA) menguat untuk menambah keuntungan dan memperluas kapitalisasi pasar saham lebih jauh di atas $1 triliun. Saham teknologi juga naik secara luas karena investor menunggu hasil pendapatan dari perusahaan seperti Alphabet (GOOGL), Twitter (TWTR) dan Advanced Micro Devices (AMD) pada hari Selasa, dan kelas berat teknologi lainnya termasuk Amazon (AMZN) dan Apple (AAPL) akhir pekan ini.

Saham Facebook (FB) naik di awal perdagangan bahkan setelah perusahaan itu membukukan hasil kuartal ketiga yang beragam dan panduan pendapatan yang meleset dari ekspektasi.

Raksasa media sosial itu juga mengatakan akan mengubah struktur pelaporannya untuk memecah Facebook Reality Labs di segmennya sendiri yang terpisah, mengikuti investasi besar perusahaan dalam membangun produk realitas virtual dan metaverse. Disebutkan, pihaknya mengharapkan investasi di Facebook Reality Labs untuk mengurangi laba operasi keseluruhan sekitar $10 miliar tahun ini.

Saham telah melonjak sejauh ini pada Oktober karena investor setidaknya untuk sementara menghilangkan kekhawatiran atas kenaikan biaya input dan tenaga kerja, dan kekurangan yang meluas, untuk perusahaan di berbagai industri.

Bahkan dengan tekanan ini, banyak perusahaan telah berhasil melampaui ekspektasi pendapatan Wall Street dalam hasil kuartalan terbaru mereka, yang sebagian besar mencerminkan kemampuan perusahaan untuk menyerap atau meneruskan biaya yang meningkat setidaknya untuk saat ini.

Dengan pendapatan yang bergulir di bulan ini, S&P 500 sejauh ini telah naik 6 persen di bulan Oktober, dan menuju bulan terbaiknya sejak November 2020.

"Indeks S&P 500 telah naik lebih dari 20 persen sepanjang tahun ini, membuat lebih dari 50 rekor tertinggi di sepanjang jalan. Tentu tidak ada yang akan kecewa dengan pengembalian itu jika hanya itu yang diberikan tahun 2021 kepada kami," Ryan Detrick, Kepala Strategi Pasar untuk LPL Financial, tulis dalam email.

"Namun, kami melihat tanda-tanda bahwa mungkin ada lebih banyak keuntungan yang akan datang dalam dua bulan terakhir tahun ini."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street Kinerja Emiten
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top