Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ardi Bakrie Promosi Saham VIVA, Bagaimana Kinerjanya?

Wakil Presiden Direktur VIVA Anindra Ardiansyah Bakrie mengungkapkan rencana VIVA sebagai emiten media terinterasi.
Yuliana Hema
Yuliana Hema - Bisnis.com 01 Juli 2021  |  17:19 WIB
Ilustrasi. PT Viva Media Asia Tbk. membawahkan lini usaha stasiun televisi dan portal berita. Emiten bersandi saham VIVA itu mengelola stasiun televisi TV One dan ANTV serta portal berita viva.co.id. - viva
Ilustrasi. PT Viva Media Asia Tbk. membawahkan lini usaha stasiun televisi dan portal berita. Emiten bersandi saham VIVA itu mengelola stasiun televisi TV One dan ANTV serta portal berita viva.co.id. - viva

Bisnis.com, JAKARTA - Sebagai upaya untuk menghadapi disrupsi digital, grup media PT Visi Media Asia Tbk. (VIVA) mulai mempersiapkan VIVA Reloaded. 

Dalam webinar bertajuk Investasi Saham Bagi Pemula, Wakil Presiden Direktur VIVA Anindra Ardiansyah Bakrie memperkenalkan VIVA Reloaded. 

Secara garis besar, VIVA menjadi VIVA Network dengan berbagai kanal berbasis komunitas dengan mengedepankan prinsip kolaborasi. Ardi juga mengatakan VIVA akan menjadi rumah bagi para influencer. 

"VIVA menjadi media dan menjadi suatu platform bagi suatu komunitas," ucap Ardi, Kamis (1/7/2021). 

Menurutnya, status debt free yang disandang VIVA menjadi salah satu keuntungan dalam mengembangkan VIVA Reloaded. Lanjut Ardi, perusahaan VIVA tidak memberikan uang dalam bentuk hutang, tetapi mengajak kerja sama untuk menjadi bagian dari VIVA. 

"Daripada bayar balik pinjaman, kita ajak aja bareng-bareng jadi bagian dari grup VIVA, misalkan kita tawarkan saham ANTV," imbuhnya. 

Sebagai informasi, anak usaha VIVA, PT Intermedia Capital Tbk. (MDIA) yang merupakan perusahaan induk stasiun televisi ANTV melepas 39 persen saham atau setara dengan 15,29 miliar saham kepada Reliance Capital International Limited (RCIL), suatu perusahaan yang didirikan berdasarkan hukum negara British Virgin Islands.

Manajemen VIVA menyetujui aksi korporasi itu dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada Senin (15/3/2021). RCIL sebagai pihak yang disetujui kreditur untuk melaksanakan jual beli saham tersebut, membeli saham MDIA dengan nilai US$171,82 juta atau setara dengan Rp2,43 triliun dengan Rp158 per saham.

Manajemen VIVA yang membawahi sejumlah media seperti stasiun televisi tvOne, menyebutkan pihaknya menjual saham MDIA dalam rangka skema pelunasan seluruh utang Grup VIVA berdasarkan Debt Settlement Agreement (DSA) yang ditandatangani pada 22 Desember 2020 lalu.

Dalam kesempatan yang sama, Michael Yoeh, seorang profesional trader, turut memasarkan hasil analisisnya terhadap kinerja saham VIVA. Menurutnya, saat ini VIVA sedang dalam masa konsolidasi dalam pattern bullish

"Titik kunci bullish bagi VIVA adalah melawati angka Rp65 dia bisa ke atas Rp70, jadi teman-teman bisa beli setiap angkanya mendekati Rp58," kata Michael.

Pada  hari ini, saham VIVA ditutup koreksi 1 poin atau 1,64 persen menjadi Rp60. Sepanjang 2021, harga sudah naik 20 persen.

Dari sisi fundamental, mengutip laporan keuangan per Maret 2021, VIVA membukukan pendapatan Rp439,41 miliar. Nilai itu turun dari Rp458,89 miliar per Maret 2020.

Namun demikian, VIVA berhasil mengurangi rugi bersih menjadi Rp156,3 miliar pada kuartal I/2021 dari periode yang sama tahun sebelumnya senilai Rp963.72 triliun.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham Grup Bakrie visi media asia antv
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top