Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terungkap, Ini Alasan DCII Kasih Anthoni Salim Saham Terdiskon

Pembelian sebagian saham DCII oleh Anthoni Salim berhubungan dengan kemitraan strategis dua belak pihak.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 07 Juni 2021  |  19:45 WIB
(Dari kiri ke kanan) Toto Sugiri selaku CEO DCI, Evelyn Wijaya selaku Head of Division Enterprise, Gregorius Nicholas Suharsono selaku Corporate Secretary - Dhiany Nadya Utami.
(Dari kiri ke kanan) Toto Sugiri selaku CEO DCI, Evelyn Wijaya selaku Head of Division Enterprise, Gregorius Nicholas Suharsono selaku Corporate Secretary - Dhiany Nadya Utami.

Bisnis.com, JAKARTA—Emiten penyedia layanan data center PT DCI Indonesia Tbk. (DCII) mengonformasi rencana kemitraan dengan Grup Salim menyusul bertambahnya porsi kepemilikan Anthoni Salim di saham perseroan.

CEO DCI Indonesia Toto Sugiri mengatakan transaksi pembelian saham yang dilepas sejumlah pemegang saham DCII oleh Anthoni memang merupakan bagian dari divestasi perseroan ke mitra strategis.

“Seperti yang kami laporkan ke regulator, ini termasuk investasi strategis,” kata Toto dalam Public Expose yang diadakan di kantor DCI Indonesia, di Cibitung, Kab. Bekasi, Jawa Barat, Senin (7/6/2021).

Toto menjelaskan transaksi pembelian saham perseroan yang dilakukan pemilik Grup Salim tersebut memang merupakan atas nama Anthoni secara perseorangan, bukan Grup Salim. Namun, hal tersebut tetap berhubungan dengan kemitraan strategis kedua perusahaan.

Menurutnya, kesepakatan transaksi dilakukan seiring dengan rencana kolaborasi strategis antara keduanya. Ini juga tercermin dengan harga pelaksanaan pembelian saham yang jauh di bawah harga pasar.

Seperti yang dilaporkan pada otoritas Bursa, Anthoni Salim menambah kepemilikan atas saham DCI Indonesia sebanyak 192,74 juta saham. Transaksi itu dilakukan pada 31 Mei 2021 dengan harga beli Rp5.277, sehingga transaksi itu bernilai Rp1,01 triliun.

Adapun berdasarkan data Bloomberg, harga saham DCII pada penutupan 28 Mei 2021 adalah Rp11.475 per saham, sedangkan pada penutupan 31 Mei 2021 adalah Rp13.750 per saham.

“Kenapa harganya di bawah harga pasar, karena ini mitra strategis tadi. Artinya kami mengharapkan dengan masuknya mitra strategis ini bisnis kami jauh lebih cepat berkembangnya. Ada opportunity-nya sehingga win-win kedua belah pihak,” imbuhnya.

Akan tetapi Toto mengaku belum dapat membeberkan secara lebih terperinci mengenai kesempatan kerja sama yang dimaksud. Dia hanya mengatakan bahwa kolaborasi itu akan terjadi dalam waktu dekat.

“Artinya memang ada beberapa hal yang kita lihat tapi saya belum mau umumkan dulu. Nanti dalam waktu dekat pasti ada public release tentang apa yang akan kita lakukan bersama. [Kerja samanya] tahun ini,” tuturnya.

Dengan bertambahnya kepemilikan Anthoni Salim di DCI Indonesia, kini Anthoni Salim tercatat sebagai pemegang saham di atas 5 persen pada perusahaan yang didirikan Toto pada 2011 tersebut.

Sebelum pengalihan saham tersebut, Anthoni Salim telah memiliki saham DCII sebanyak 72,29 juta saham atau 3,03 persen dari total saham. Setelah pengalihan, kini Anthoni Salim menguasai 11,12 persen saham DCII atau sebanyak 265,03 juta saham.

“Tujuan dari transaksi untuk investasi di bidang teknologi,” tulis Anthoni dalam suratnya kepada Otoritas Bursa, pekan lalu.

Pada saat yang sama, sejumlah pemegang saham DCI Indonesia melepas sebagian kepemilikan di perseroan kepada investor strategis.

Dalam suratnya kepada Bursa Efek Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan, ada tiga pemegang saham DCII yang melepas sejumlah kepemilikan sahamnya kepada investor strategis pada 31 Mei 2021.

Mereka bertiga adalah Han Arming Hanafia, Komisaris DCII Djarot Subianto, dan Komisaris Utama DCII Marina Budiman dengan total saham yang dilepas sebanyak 164,44 juta  saham dengan harga pelaksanaan Rp5.277. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anthoni salim DCI Indonesia
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top