Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rencana Bisnis Solid, Kalbe Farma (KLBF) Bisa Terus Tumbuh Tahun Ini

Proyeksi ini mempertimbangkan pemulihan bertahap dalam daya beli konsumen dan situasi yang tidak menguntungkan.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 30 Mei 2021  |  18:16 WIB
Layar menampilkan Presiden Direktur PT Kalbe Farma Tbk. Vidjongtius memberikan pemaparan saat kunjungan virtual ke redaksi Bisnis Indonesia di Jakarta, Kamis (28/1).Bisnis - Arief Hermawan P
Layar menampilkan Presiden Direktur PT Kalbe Farma Tbk. Vidjongtius memberikan pemaparan saat kunjungan virtual ke redaksi Bisnis Indonesia di Jakarta, Kamis (28/1).Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten farmasi PT Kalbe Farma Tbk. (KLBF) memiliki rencana bisnis yang solid sehingga diproyeksikan harga sahamnya dapat terus melambung sekaligus dengan kinerja perusahaan.

Berdasarkan riset NH Korindo Sekuritas, manajemen disebut menetapkan target pertumbuhan pendapatan yang lebih konservatif sebesar 5--6 persen pada tahun ini.

Hal ini mempertimbangkan pemulihan bertahap dalam daya beli konsumen dan situasi yang tidak menguntungkan. Selain itu, proyeksi ini juga sejalan dengan estimasi pendapatan NH Korindo untuk tahun penuh 2021.

Manajemen mengalokasikan anggaran belanja modal sebesar Rp1 triliun tahun ini untuk meningkatkan produksi, mengembangkan aplikasi kesehatan digital, dan pengembangan produk baru.

"Meskipun demikian, kami memperkirakan KLBF dapat memiliki prospek jangka panjang yang lebih cerah didukung oleh solid strategi bisnis dari manajemen," jelas riset emiten tersebut, dikutip Minggu (30/5/2021).

Pertama, KLBF telah meluncurkan alat uji diagnostik Covid-19 berbasis air liur yang akan dihargai dengan harga Rp488.000 per kit.

NH Korindo melihat permintaannya akan tinggi karena Indonesia masih berjuang dengan Wabah Covid-19 bersamaan dengan kekhawatiran akan gelombang kedua.

Kedua, anak perusahaan KLBF, Kalbe Genexine Biologics (KGBio) menandatangani perjanjian lisensi dengan Genexine Korea Selatan untuk mengembangkan dan mengkomersialkan obat imun-onkologi GX-17. Saat ini GX-17 masih dalam tahap uji klinis tahap kedua.

Ketiga, anak perusahaan KLBF, Enseval Putera Megatrading (EPMT) telah ditugaskan mendistribusikan vaksin Covid-19 Pemerintah ke 7 provinsi, sebagian besar di Sumatera dan Kalimantan.

Keempat, vaksin GX-19 KLBF saat ini sedang memasuki uji klinis fase kedua diharapkan dapat dikomersialkan pada kuartal keempat 2021. NH Korindo melihatnya dengan izin dari skema vaksinasi Covid-19 dari pemerintah dan swasta semestinya menguntungkan KLBF ke depannya.

NH Korindo pun mengulangi rekomendasi beli untuk saham KLBF ini sejalan dengan hasil kuartal I/2021 dengan TP tidak berubah di level Rp1.750 per saham yang berdasarkan target P/E 26,3x.

"Kami tetap optimistis terhadap prospek perusahaan, didukung oleh efisiensi biaya, kas yang kuat posisi dan arus kas operasi yang kuat," katanya.

Adapun, faktor risiko utama datang dari depresiasi rupiah, pengembangan vaksin lebih lama dari perkiraan, dan melemahnya tingkat konsumsi masyarakat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

klbf kalbe farma
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top