Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Giant Tutup, Manajemen HERO Klarikasi Kabar Investor Hengkang

HERO menyampaikan sedang memfokuskan investasi untuk menggandakan empat kali lipat jumlah gerai IKEA dibandingkan tahun 2020 dalam kurun waktu tiga tahun ke depan, serta membuka hingga 100 gerai Guardian baru hingga akhir tahun 2022.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 28 Mei 2021  |  19:54 WIB
Presiden Direktur PT Hero Supermarket Tbk. Patrik Lindvallrn
Presiden Direktur PT Hero Supermarket Tbk. Patrik Lindvallrn

Bisnis.com, JAKARTA - Manajemen PT Hero Supermarket Tbk. (HERO) memberikan klarifikasi terkait pemberitaan soal berkurangnya investasi pemegang saham di HERO.

Dalam keterangan resmi, manajemen HERO menyebutkan telah beredar pemberitaan seputar alasan perubahan strategi perusahaan akibat investor yang mengurangi investasi mereka dari PT Hero Supermarket Tbk.

"Kami ingin mengklarifikasi bahwa hal ini tidak akurat," papar manajemen HERO dalam keterangan resmi, Jumat (28/5/2021).

Menurut manajemen HERO, pengumuman perseroan dengan jelas menyampaikan HERO sedang memfokuskan investasi untuk menggandakan empat kali lipat jumlah gerai IKEA dibandingkan tahun 2020 dalam kurun waktu tiga tahun ke depan, serta membuka hingga 100 gerai Guardian baru hingga akhir tahun 2022.

"Investor PT Hero Supermarket Tbk tetap berkomitmen ke pasar Indonesia dan optimis bahwa perubahan strategi ini akan membawa prospek perkembangan perusahaan yang lebih baik," tutup manajemen HERO.

Sebelumnya, Presiden Direktur Hero Supermarket Patrik Lindvall menjelaskan bahwa keputusan perseroan untuk menutup dan menghentikan operasional brand Giant pada akhir Juli 2021 tidak datang dalam semalam.

Adapun, Giant merupakan toko ritel modern dengan format hipermarket yang menyasar pelanggan dengan kebutuhan skala besar. Selain itu, Giant juga hadir dalam bentuk supermarket dengan naa Giant Ekspres.

Dalam wawancara eksklusif bersama Bisnis, Patrik yang berkebangsaan Swedia mengatakan penutupan seluruh gerai Giant adalah hasil dari peninjauan perseroan secara menyeluruh dan mendetail selama beberapa tahun terakhir.

“Tentu saja pengambilan keputusan ini tidak dalam waktu semalam. Kami sudah mempelajari tren di industri hipermarket selama bertahun-tahun, tidak hanya di Indonesia tapi juga secara global dan regional,” papar Patrik kepada Bisnis, Selasa (25/5/2021).

Dia menjelaskan bahwa telah terjadi pergeseran tren dalam industri peritel dalam beberapa tahun terakhir, utamanya dari perubahan perilaku konsumen.

Masyarakat tampaknya lebih memilih berbelanja di gerai yang lebih kecil dan lebih dekat dari tempat tinggal alih-alih mendatangi hipermarket yang cenderung lebih jauh.

Selain itu, perkembangan teknologi juga semakin mengubah perilaku belanja masyarakat yang dimudahkan dengan berbelanja secara daring.

Patrik menunjukkan penutupan hipermarket tak hanya terjadi di Indonesia. Beberapa peritel seperti Walmart asal Amerika Serikat, Carrefour asal Perancis, dan Tesco asal Inggris sudah lebih dulu menjauh dari industri hipermarket.

Perlu diingat, lanjut Patrik, bahwa perseroan sebenarnya tak menyerah dengan keadaan begitu saja. Sejumlah upaya sudah dilakukan untuk mempertahankan Giant lewat perbaikan sejumlah gerai dan peningkatan kualitas produk dalam rangka menggaet pelanggan.

“Tapi tren [perubahan perilaku konsumen] itu bertahan. Dan kami melihat perubahan perilaku itu makin cepat pada masa pandemi ini,” ujar Patrik.

Patrik pun menegaskan penutupan seluruh gerai Giant yang mencapai 100 gerai bukan karena dampak pandemi saja. Melainkan lebih disebabkan oleh perilaku belanja konsumen yang sudah dijelaskannya tadi.

Menurutnya, keputusan ini diambil setelah mempertimbangkan kebaikan bagi semua pihak. Perseroan percaya keputusan ini akan membawa hasil yang positif di masa depan untuk jangka panjang.

Di sisi lain, Patrik mengungkapkan berdasarkan hasil tinjauan perseroan merek dagang yang dikelola PT Hero lainnya yaitu Hero Supermarket, Guardian, dan IKEA berpotensi tumbuh lebih tinggi ketimbang Giant.

“Kami melhat portofolio kami ada 3 brand yang memiliki performa yang kuat selama beberapa tahun terakhir dan kami percaya prospeknya tetap cerah di masa depan,” kata Patrik.

Dengan demikian, PT Hero berencana mengubah 5 gerai Giant untuk dijadikan gerai IKEA. Selanjutnya beberapa gerai juga akan ditukar menjadi gerai Hero Supermarket.

Selain mengubah beberapa gerai Giant tersebut, PT Hero juga dalam diskusi untuk mengalihkan aset Giant ke pihak ketiga.

Patrik mengatakan walaupun brand Giant sudah tidak ada lagi nantinya, kemungkinan toko-toko Giant akan tetap berdiri dengan bentuk dan format yang berbeda, baik menjadi gerai IKEA dan Hero Supermarket maupun dialihkan ke pihak ketiga.

“Gerai-gerai yang tidak dapat kami pindah tangankan ke pihak ketiga, tidak kami ubah ke IKEA maupun Hero Supermarket, akan tutup pada akhir Juli tahun ini,” ujar Patrik.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hero supermarket hero giant
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top