Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kekhawatiran Inflasi Kembali Mereda, Wall Street Ditutup Menguat

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup menguat tipis 0,03 persen ke 34.325,05, sedangkan indeks S&P 500 naik 0,19 persen ke 4.195,99 dan Nasdaq Composite menguat 0,59 persen ke 13.738.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 27 Mei 2021  |  06:08 WIB
Lambang Nasdaq Market Site di Times Square, New York -  Bloomberg / Demetrius Freeman
Lambang Nasdaq Market Site di Times Square, New York - Bloomberg / Demetrius Freeman

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat ditutup menguat pada perdagangan Rabu (26/5/2021), di tengah meredanya kekhawatiran bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga acuan lebih cepat dari perkiraan.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Dow Jones Industrial Average ditutup menguat tipis 0,03 persen ke 34.325,05, sedangkan indeks S&P 500 naik 0,19 persen ke 4.195,99 dan Nasdaq Composite menguat 0,59 persen ke 13.738.

Saham produsen dan energi menguat, sementara sektor teknologi melemah tipis. Adapun indeks emiten berkapitalisasi kecil, Russell 2000, ditutup menguat 2 persen, lebih tinggi dari indeks utama Wall Street.

Investor telah menimbang prospek rebound perekonomian terhadap ancaman tekanan harga. Meskipun ada beberapa faktor yang dapat memicu kekhawatiran karena saham diperdagangkan mendekati level tertinggi sepanjang masa, kepastian dari pejabat Fed telah memperkuat pasar.

Upaya pejabat the Fed untuk meredam kekhawatiran inflasi dapat mengarah kepada perlambatan pembelian obligasi, sehingga volatilitas suku bunga telah jatuh.

“Pasar hari ini benar-benar mencapai titik manis di mana ketakutan makro menurun, dan secara bersamaan, realitas mikroekonomi membaik,” kata manajer dana PRSPCTV Capital LLC Lawrence Creatura, seperti dikutip Bloomberg.

“Apa pun yang mengindikasikan lingkungan yang tidak terlalu panas merupakan hal positif karena itu berarti The Fed dapat bertahan lebih lama lagi. Fenomena menarik yang terjadi secara bersamaan adalah perusahaan merilis kinerja yang memuaskan,” lanjutnya.

Sementara itu,  analis teknikal Piper Sandler & Co Craig W. Johnson mengatakan ketidakpastian ekonomi dan volatilitas masih bisa tetap tinggi karena pelaku pasar menunggu kejelasan tentang tren inflasi dan prospek penurunan.

"Investor tampaknya memberi The Fed keuntungan dari keraguan terhadap perkiraan inflasi, tapi kami menduga jendela kepercayaan bisa ditutup tanpa bukti pendukung dalam beberapa bulan mendatang," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top