Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa AS Ditutup Anjlok, Tertekan Buruknya Prospek Inflasi

Pada penutupan perdagangan Selasa (11/5/2021), Dow Jones turun 1,36 persen menjadi 34.269,16, S&P 500 koreksi 0,87 persen ke 4.152,1, Nasdaq turun 0,09 persen menuju 13.389,43.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 12 Mei 2021  |  05:04 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat ditutup melemah seiring dengan kekhawatiran terhadap inflasi.

Pada penutupan perdagangan Selasa (11/5/2021), Dow Jones turun 1,36 persen menjadi 34.269,16, S&P 500 koreksi 0,87 persen ke 4.152,1, Nasdaq turun 0,09 persen menuju 13.389,43.

Mengutip Bloomberg, saham energi, keuangan, dan industri memimpin saham AS lebih rendah karena kemunduran yang berpusat di sektor teknologi melebar sementara investor tetap gelisah atas ancaman inflasi.

Nasdaq 100 yang berteknologi tinggi menghapus kerugian hampir 2 persen untuk menyelesaikan sedikit perubahan karena beberapa pembeli turun muncul.

Tolok ukur S&P 500 turun untuk hari kedua setelah mencetak rekor tertinggi pada hari Jumat. Imbal hasil obligasi naik tipis dan dolar diperdagangkan mendekati level terendah tahun ini.

Perdebatan berkecamuk tentang apakah lonjakan tekanan harga yang diharapkan akan bertahan cukup untuk memaksa Federal Reserve melakukan kebijakan pengetatan lebih cepat dari yang disarankan pedoman saat ini.

Gubernur Fed Lael Brainard mengatakan para pembuat kebijakan harus menunjukkan kesabaran yang berkelanjutan karena distorsi dalam ledakan pasca-pandemi selesai dengan sendirinya sementara ekonomi masih jauh dari tujuan bank sentral.

"Saya hanya berpikir bahwa secara umum ada anggapan bahwa inflasi mungkin mengalami penurunan," kata JJ Kinahan, kepala strategi pasar di TD Ameritrade.

“Kami melihat tingkat yang sedikit lebih tinggi, tidak secara signifikan, tetapi sedikit lebih tinggi. Dan saya pikir pergulatan antara nilai dan pertumbuhan ini juga berlanjut pada saat yang sama."

Di antara pemenang pandemi terbesar, saham teknologi yang valuasinya sering bergantung pada prospek pendapatan jauh ke masa depan kini menjadi pusat perdebatan inflasi.

Hal itu dicontohkan saham Cathie Wood’s Ark Innovation ETF, yang telah anjlok sekitar 15 persen sepanjang tahun ini setelah melonjak hampir 150 persen pada tahun 2020.

Bahkan setelah penurunan, Nasdaq Composite diperdagangkan pada 26 kali proyeksi keuntungan 12 bulan, sementara pengukur saham teknologi Eropa menikmati penilaian 29 kali.

Laporan inflasi AS hari Rabu bersama dengan serangkaian lelang obligasi pemerintah AS minggu ini dipandang sebagai faktor selanjutnya untuk memperdalam atau menahan penurunan. Pembacaan terbaru diharapkan menunjukkan percepatan kenaikan harga konsumen, dengan perbandingan tahun ke tahun dibuat lebih jelas oleh guncangan pandemi pada tahun 2020.

Harga tembaga diperdagangkan mendekati rekor, sementara besi juga menguat. Minyak naik karena kekurangan bahan bakar meluas di beberapa negara bagian AS di Pantai Timur dan Selatan karena pompa bensin mengering di tengah gangguan pipa yang belum pernah terjadi sebelumnya yang disebabkan oleh peretasan kriminal.

Ini adalah beberapa pergerakan utama di pasar:
Saham

S&P 500 turun 0,9% ke level terendah sejak 22 April pada jam 4 sore. Waktu New York
Nasdaq 100 turun 0,1% ke level terendah sejak 1 April
Dow Jones Industrial Average turun 1,4%, lebih dari kerugian penutupan sejak 26 Februari
Indeks MSCI World turun 1,2%, lebih dari kerugian penutupan sejak 4 Maret

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg sedikit berubah
Euro naik 0,2% menjadi $ 1,2149
Pound Inggris naik 0,2% ke level tertinggi dalam waktu sekitar tiga tahun
Yen Jepang naik 0,1% menjadi 108,66 per dolar

Obligasi

Hasil pada Treasury 10-tahun naik dua basis poin, naik untuk hari keempat berturut-turut, kemenangan beruntun terpanjang sejak 19 Maret
Imbal hasil 10-tahun Jerman naik lima basis poin, lebih dari kenaikan penutupan sejak 3 Maret
Imbal hasil 10-tahun Inggris naik lima basis poin, lebih dari kenaikan penutupan sejak 18 Maret

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,7% menjadi $ 65 per barel
Emas berjangka naik 0,1%, naik untuk hari kelima berturut-turut, kemenangan beruntun terpanjang sejak 5 Januari


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global

Sumber : Bloomberg.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top