Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Geber Kinerja pada 2021, Astra (ASII) Siapkan Capex Rp12 Triliun

Dari total belanja hingga Rp12 triliun, belanja terbesar akan berasal dari grup alat berat, pertambangan, konstruksi dan energi, sekitar 40 persen-45 persen
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 26 Februari 2021  |  13:53 WIB
Menara Astra. Gedung perkantoran ini menjadi lokasi kantor pusat PT Astra International Tbk. - astra.co.id
Menara Astra. Gedung perkantoran ini menjadi lokasi kantor pusat PT Astra International Tbk. - astra.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - PT Astra International Tbk. (ASII) menargetkan belanja modal meningkat hingga 50 persen pada 2021 ini. Astra tengah berupaya agar seluruh lini bisnisnya dapat pulih dari dampak pandemi Covid-19.

Head of Investor Relations PT Astra International Tbk. Tira Ardianti menuturkan realisasi belanja modal atau capital expenditure (capex) grup Astra mencapai Rp8,3 triliun pada 2020. Pihaknya pun menargetkan peningkatan belanja modal pada 2021 ini.

"Realisasi capex 2020 Astra sekitar Rp8,3 triliun, untuk tahun 2021 diperkirakan akan naik sekitar 50 persen di kisaran Rp11 triliun-Rp12 triliun," ungkapnya kepada Bisnis, Jumat (26/2/2021).

Emiten bersandi ASII ini masih akan menerapkan belanja modal dengan pembagian yang relatif sama dengan tahun-tahun sebelumnya. Dari total belanja hingga Rp12 triliun, belanja terbesar akan berasal dari grup alat berat, pertambangan, konstruksi dan energi, sekitar 40 persen-45 persen total belanja modal. Sementara itu, belanja modal sisanya diserap oleh divisi otomotif, infrastruktur, logistik, dan lini bisnis lainnya.

Tira menjelaskan belanja modal ini menjadi bagian dari upaya memulihkan kinerja ASII yang terdampak pandemi Covid-19. Namun, upaya memulihkan kinerja pun ada faktor-faktor yang bisa dikendalikan dan ada yang tidak. 

"Faktor di luar kendali kami misalkan ketidakpastian terkait pandemi. Dampak pandemi masih akan bersama kita untuk sekian waktu ke depan meskipun program vaksinasi mulai berjalan di berbagai negara, termasuk indonesia," paparnya.

Dia menyebut berbagai langkah yang dapat dikelola dan dikendalikan tentunya terus berupaya yang terbaik. Disiplin keuangan dilakukan, termasuk berinovasi dan kreatif dalam penawaran produk dan jasa ke pelanggan.

Astra pun berkomitmen terus melakukan perbaikan dalam menjalankan operasional bisnis akan terus dilakukan baik ada pandemi ataupun tidak ada pandemi, sehingga kinerjanya dapat segera pulih.

"Harapan kami proses pemulihan ekonomi akibat pandemi ini akan terus berlanjut, kepercayaan masyarakat untuk mulai belanja meningkat, daya beli membaik, sehingga harapannya hal ini akan berdampak positif ke dunia usaha. Termasuk untuk bisnis-bisnis Astra," ujarnya.

Berdasarkan laporan keuangan per 31 Desember 2020, emiten bersandi ASII ini mencatatkan pendapatan bersih yang anjlok 26,2 persen menjadi sebesar Rp175,046 triliun lebih rendah dari pendapatan pada 2019 yang sebesar Rp237,166 triliun.

Hingga pukul 13.40 WIB, harga saham ASII turun 2,69 persen ke level 5.425. Sementara itu, kapitalisasi pasarnya mencapai Rp219,62 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

astra capex Kinerja Emiten
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top