Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Terseok-seok, Aliran Modal Asing Diyakini Bakal Tetap Mengalir

Mantan Menteri Keuangan Chatib Basri menilai menerangkan kebijakan fiskal di AS bersifat sementara sehingga berita baiknya negara berkembang seperti Indonesia masih akan kebanjiran aliran modal asing.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 29 Januari 2021  |  13:46 WIB
Karyawan mengamati pergerakan saham di galeri PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Kamis (19/11/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawan mengamati pergerakan saham di galeri PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Kamis (19/11/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Mantan Menteri Keuangan Chatib Basri menilai tren aliran modal ke negara berkembang (emerging market) masih akan terjadi pada 2021 mengingat stimulus fiskal dari Amerika Serikat (AS) tidak mungkin selamanya diberikan.

Komisaris Utama sekaligus Komisaris Independen PT Bank Mandiri (Persero) Tbk ini mengatakan stimulus fiskal bagaimanapun tetap akan mencapai titik normalisasinya seperti yang akan dilakukan Presiden AS terpilih Joe Biden.

Oleh karena itu, stimulus fiskal bersifat sementara karena mempertimbangkan penawaran dan permintaan. Ketika suplai produksi dilakukan, tetapi permintaan sudah penuh, mau tidak mau penurunan suplai terjadi karena risikonya inflasi.

"Saya bukan big fan fiskal stimulus andalan, di AS stimulus fiskal bisa dilakukan dalam beberapa waktu, tapi pasti ada limitnya, seperti stimulus pada 2008 pun pada 2013 dilakukan normalisasi, mau tidak mau harus normalisasi juga," ujarnya, Jumat (29/1/2021).

Dia menerangkan kebijakan fiskal yang pasti hanya bersifat sementara tersebut hanya akan menyedot perhatian investor dalam jangka pendek, sehingga berita baiknya negara berkembang seperti Indonesia masih akan kebanjiran aliran modal asing.

"Mungkin orang di finansial market itu istilahnya, lets have the party before the police came. Makanya stock cepat naik sekali naik ke 6.400, walaupun cepet turun juga, trennya tetap akan naik," tutur Chatib yang menjabat Menteri Keuangan periode 2013-2014 itu.

Sebelumnya, Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo mengungkapkan aliran modal asing (capital inflow) diyakini akan tetap berada di Indonesia karena bauran kebijakan yang dilakukan Bank Indonesia dan suku bunga yang menarik.

Dody mengatakan, BI selalu menyiapkan kebijakan-kebijakan untuk menjaga stabilitas nilai tukar. Apapun bentuk guncangan yang mungkin muncul, BI akan tetap hadir di pasar keuangan melalui sejumlah kebijakan.

Dia pun meyakini, capital inflow yang masuk akan tetap bertahan di Indonesia. Pasalnya, saat ini kondisi fundamental ekonomi Indonesia sangat kuat. Hal ini diyakini membuat modal yang masuk akan tetap berada di Indonesia.

"Bila modal yang masuk tetap bertahan di Indonesia, diharapkan akan menimbulkan efek yang lebih permanen dalam perekonomian," jelasnya.

Selain itu, perbedaan besaran suku bunga Indonesia dengan Amerika Serikat masih cukup besar. Suku bunga yang ditawarkan Indonesia juga masih lebih atraktif di mata investor bila dibandingkan dengan AS ataupun negara emerging market lainnya.

"Investor akan lebih tertarik menaruh uangnya di Indonesia karena suku bunga yang menarik," ujar Dody.

Berdasarkan data BI, capital inflow pada 2019 mencapai Rp224,2 triliun. Perinciannya, sebesar Rp168,6 triliun masuk ke Indonesia dalam bentuk surat berharga negara (SBN), disusul oleh instrumen saham sebesar Rp50 triliun.

Sementara itu, capital inflow pada obligasi korporasi dan Sertifikat Bank Indonesia (SBI) masing-masing mencapai Rp3 triliun dan Rp2,6 triliun.

Hingga 9 Januari 2020, capital inflow pada 2020 tercatat Rp10,1 triliun. Adapun cadangan devisa Indonesia hingga Desember 2019 sebesar US$129,2 miliar.

Sementara itu, dalam periode tahun berjalan, investor asing masih mencat net buy Rp11,79 triliun hingga Jumat (29/1/2021) pukul 13.43 WIB. Sementara itu, IHSG di awal sesi kedua anjlok 2,12 persen ke level 5.852,95, pelemahan tujuh hari beruntun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG net buy investor asing net sell asing
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top