Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Krakatau Steel (KRAS) Targetkan Penjualan Produk Baja Tumbuh 25 Persen pada 2021

Direktur Komersial Krakatau Steel Melati Sarnita menuturkan walaupun pada 2020 terjadi pandemi Covid-19, tetapi Krakatau Steel mampu mempertahankan dan meningkatkan volume penjualannya.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 17 Januari 2021  |  17:58 WIB
Karyawan PT Krakatau Steel Tbk. menyelesaikan pembuatan pipa baja disebuah pabrik di Cilegon, Banten. Bisnis
Karyawan PT Krakatau Steel Tbk. menyelesaikan pembuatan pipa baja disebuah pabrik di Cilegon, Banten. Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA – Produsen baja pelat merah PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. (KRAS) menargetkan penjualan produk baja meningkat 25 persen dari 2020. Target ini didukung penjualan digital dan menjajaki pasar baru.

Direktur Komersial Krakatau Steel Melati Sarnita menuturkan walaupun pada 2020 terjadi pandemi Covid-19, tetapi Krakatau Steel mampu mempertahankan dan meningkatkan volume penjualannya.

"Dengan demikian, pada 2021 ini pun Krakatau Steel optimistis penjualan produk baja akan meningkat sekitar 25 persen," jelasnya dalam keterangan, Minggu (17/1/2021).

Bahkan, pada kuartal I/2021, produk Krakatau Steel terangnya, sudah masuk ke pasar Eropa. KRAS memanfaatkan peluang ekspor ini karena pasokan baja dunia terganggu akibat pandemi Covid-19.

Pada 2021, Melati menegaskan peluang untuk mengembangkan bisnis baja masih terbuka. KRAS berencana melanjutkan peluncuran produk baja hilir maupun melakukan pengembangan penjualan dengan mengaplikasikan berbagai platform digital (KS Go Digital).

Krasmart Connect pun mulai diaplikasikan pada 2021 sehingga semakin memudahkan konsumen untuk melakukan pemesanan produk baja kapanpun dan di manapun.

Dalam laporan keuangan per September 2020, emiten bersandi saham KRAS itu membukukan pendapatan US$938,79 juta. Nilai itu menurun 10,85 persen year on year (yoy) dari sebelumnya US$1,05 miliar.

Dengan perhitungan kurs pada 30 September 2020 senilai Rp14.918 per dolar AS, pendapatan itu setara dengan Rp14 triliun, turun dari sebelumnya Rp14,64 triliun (kurs September 2019 Rp13.901 per dolar AS).

Namun demikian, KRAS mampu mengurangi beban pokok pendapatan per kuartal III/2020 menuju US$826,43 juta dari sebelumnya US$995,35 juta. Laba bruto pun meningkat menjadi US$112,36 juta dari sebelumnya US$57,71 juta.

Tekanan beban penjualan, biaya keuangan, dan beban pajak membuat laba bruto tersebut harus tergerus, sehingga Krakatau Steel membukukan rugi bersih.

Rugi bersih KRAS per September 2020 mengempis menjadi US$27,39 juta atau Rp408,69 miliar. Nilai itu menurun dari rugi bersih US$211,91 juta atau Rp2,94 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

krakatau steel Kinerja Emiten kras
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top