Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Reksa Dana Pasar Uang Topang Dana Kelolaan Mandiri Manajemen Investasi

Meski pasar mengalami banyak tantangan pada 2020, Mandiri Manajemen Investasi (MMI) mampu mencetak pertumbuhan dana kelolaan, didukung reksa dana pasar uang.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 15 Januari 2021  |  20:12 WIB
Manajemen direksi PT Mandiri Manajemen Investasi, Direktur Utama Alvin Pattisahusiwa (tengah), Direktur Endang Astharanti (kiri), dan Direktur Arief Budiman. - Istimewa
Manajemen direksi PT Mandiri Manajemen Investasi, Direktur Utama Alvin Pattisahusiwa (tengah), Direktur Endang Astharanti (kiri), dan Direktur Arief Budiman. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — PT Mandiri Manajemen Investasi (MMI) mencetak pertumbuhan dana kelolaan sepanjang 2020. Produk reksa dana pasar uang disebut menjadi kontributor terbesarnya.
 
Direktur Utama MMI Alvin Pattisahusiwa mengatakan di tengah tantangan yang terjadi sepanjang 2020, MMI masih mampu mencatatkan pertumbuhan nilai aktiva bersih (NAB) secara konsolidasian sebesar 16,6 persen year-on-year (yoy).

“Dengan pertumbuhan paling tinggi dari berasal dari Reksa Dana Pasar Uang yang tumbuh 52,3 persen,” katanya kepada Bisnis, belum lama ini.
 
MMI belum merilis berapa nilai total NAB konsolidasiannya untuk 2020. Namun, sebagai gambaran, berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) per 30 Desember 2020, NAB MMI adalah Rp49,29 triliun, jumlah itu khusus untuk produk reksa dana dan tidak termasuk produk alternatif investasi.
 
Lebih lanjut, Alvin menjelaskan pertumbuhan NAB perseroan pada 2020 sebagian besar dipengaruhi oleh kenaikan subscription atau pembelian unit reksa dana dengan total net subscription sebesar Rp2,9 triliun, dengan porsi terbesar berasal dari reksa dana pasar uang.
 
“Sejalan dengan tingginya likuiditas di pasar dan sentimen investor yang masih cenderung defensif, sehingga alokasi banyak yang condong ke reksa dana pasar uang,” katanya.
 
Sementara itu, dari sisi kenaikan nilai aset, terdapat positive market impact sebesar Rp1,3 triliun yang sebagian besar berasal dari reksa dana pendapatan tetap dan reksa dana pasar uang.
 
Alvin memproyeksi 2021 akan menjadi tahun perbaikan di pasar, sehingga harapannya NAB akan dapat tumbuh lebih baik lagi. Dia menargetkan dana kelolaan MMI secara konsolidasian dapat tumbuh 8 persen untuk total produk reksa dana dan produk alternatif investasi lainnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

reksa dana pt mandiri manajemen investasi
Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top