Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Realisasi Kerja Sama IKAI dengan Pabrik China Tunggu Momentum yang Tepat

Saat ini perseroan sedang mempersiapkan waktu yang tepat sembari mematangkan strategi kerja sama bisnis itu.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 03 Januari 2021  |  20:33 WIB
Hotel Saka Medan. Hotel yang memiliki kapasitas 108 kamar ini adalah satu dari tiga hotel yang dimiliki oleh PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk (IKAI). - Intikeramik
Hotel Saka Medan. Hotel yang memiliki kapasitas 108 kamar ini adalah satu dari tiga hotel yang dimiliki oleh PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk (IKAI). - Intikeramik

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten keramik, PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk., masih menanti momentum yang tepat untuk merealisasikan rencana kerja sama dengan pabrikan asal China.

Perseroan melalui entitas usahanya, PT Internusa Keramik Alamasri, mengaku sedang aktif melakukan penjajakan mitra strategis dengan pabrikan asal China seiring dengan kebijakan anti dumping oleh beberapa negara terhadap China.

Emiten berkode saham IKAI itu melihat peluang untuk mengajak pabrikan China itu membuka fasilitas produksi bersama di dalam negeri dan melakukan ekspor dari Indonesia.

Direktur Pelaksana Internusa Keramik Alamasri Angelica lie mengatakan bahwa saat ini perseroan sedang mempersiapkan waktu yang tepat sembari mematangkan strategi kerja sama bisnis itu.

“Perseroan sedang mematangkan kerja sama itu dengan mengkaji skema investasi yang tetap efisien, potensi peningkatan pendapatan, dan sumber pendanaan yang tepat,” ujar Angelica seperti dikutip dari keterangan resminya, Minggu (3/1/2020).

Di sisi lain, Angel juga menyambut positif rencana pemerintah untuk mengeluarkan kebijakan pelarangan penggunaan barang impor untuk proyek properti dan konstruksi mulai 2021, seperti yang disampaikan oleh Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono.

Dia menjelaskan, kapasitas produksi keramik dalam negeri sangat memadai untuk memenuhi kebutuhan domestik dan bisa mencukupi kebutuhan pasar.

“Kami berharap pemerintah terus membuat kebijakan strategis membatasi impor keramik, dan mendukung industri keramik Nasional,” ujar Angel.

Angel juga mengapresiasi langkah pemerintah yang cepat tanggap dengan serbuan keramik impor dan mewujudkan dukungan melalui inisiatif kebijakan Safeguard keramik.

Selain itu, kebijakan Stimulus Harga Gas untuk Industri Manufaktur yang membantu efisiensi biaya juga mendukung pertumbuhan industri keramik nasional.

Angel menjelaskan sektor ini menunjukkan pemulihan yang cepat di saat pandemi ini. Utilisasi industri keramik nasional yang sempat anjlok ke level 30 persen, dapat dengan cepat membaik ke level 65 persen pada akhir kuartal III/2020.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china keramik emiten keramik intikeramik
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top