Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gandeng FTSE Russell, Pinnacle Investama Akan Tawarkan ETF Berbasis ESG

Presiden Direktur PT Pinnacle Persada Investama Guntur Putra mengatakan saat ini sudah ada beberapa produk dalam pipeline yang siap ditawarkan ke pasar pada 2021.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 28 Desember 2020  |  09:48 WIB
ILUSTRASI REKSA DANA. Bisnis - Himawan L Nugraha
ILUSTRASI REKSA DANA. Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Manajer investasi yang memiliki keahlian di produk reksa dana ETF (exchange-traded fund) yaitu Pinnacle Persada Investama akan meluncurkan sejumlah produk baru baik reksa dana yang dikelola secara aktif maupun pasif berbentuk konvensional dan ETF pada 2021.

Presiden Direktur PT Pinnacle Persada Investama Guntur Putra mengatakan saat ini sudah ada beberapa produk dalam pipeline yang siap ditawarkan ke pasar pada 2021.

"Dari sisi jumlah mungkin tidak terlalu banyak dan kami akan fokus untuk di beberapa core produk baik reksadana aktif maupun pasif dan baik konvensional maupun ETF," kata Guntur kepada Bisnis, Minggu (27/12/2020).

Adapun, salah satu produk yang akan diluncurkan yaitu ETF dengan aset dasar kelompok saham-saham yang fokus lingkungan (environment, social, and governance/ESG). Produk anyar ini akan menjadi ETF berbasis ESG kedua yang dimiliki Pinnacle Investama.

Guntur mengatakan produk ETF berbasis ESG yang baru ini akan melanjutkan kolaborasi perseroan dengan penyedia indeks terbesar dunia yaitu FTSE Russell dengan indeks yang akan dipakai adalah FTSE4Good Indonesia.

Dengan sejumlah strategi dan penerbitan produk baru, Pinnacle Investama membidik total dana kelolaan mencapai Rp3,5 triliun - Rp4 triliun hingga akhir 2021.

Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan per pekan pertama Desember 2020, hanya terdapat 35 produk baru reksa dana yang diterbitkan pada periode tahun berjalan.

Jumlah tersebut turun 46,96 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebanyak 66 produk. Adapun, di sepanjang 2019 manajer investasi menerbitkan produk baru reksa dana sejumlah total 82 produk.

Kendati jumlah penerbitan produk baru reksa dana tahun ini terbilang sepi, jumlah dana kelolaan atau asset under management (AUM) reksa dana tetap tumbuh mengesankan.

Hingga 4 Desember 2020, nilai AUM reksa dana tercatat senilai Rp562,13 triliun atau naik 3,67 persen dibandingkan posisi pada akhir 2019 yang senilai Rp542,19 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

reksa dana pinnacle etf
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top