Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kalbe Farma (KLBF) Siap Bantu Distribusi Vaksin Melalui Enseval (EPMT)

Presiden Direktur Kalbe Farma Vidjongtius mengatakan pihaknya membuka kemungkinan peluang layanan kesehatan berupa distribusi vaksin melalui entitas anak perseroan yakni PT Enseval Putra Megatrading Tbk. (EPMT).
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 23 Desember 2020  |  19:08 WIB
Presiden Direktur Kalbe Farma Vidjongtius dalam press conference virtual, Rabu (23/12/2020). - Kalbe Farma
Presiden Direktur Kalbe Farma Vidjongtius dalam press conference virtual, Rabu (23/12/2020). - Kalbe Farma

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten farmasi PT Kalbe Farma Tbk. (KLBF) menyatakan siap membantu pemerintah dalam upaya distribusi vaksin memanfaatkan jaringan yang dimiliki perseroan.

Presiden Direktur Kalbe Farma Vidjongtius mengatakan pihaknya membuka kemungkinan peluang layanan kesehatan berupa distribusi vaksin melalui entitas anak perseroan yakni PT Enseval Putra Megatrading Tbk. (EPMT).

“Enseval adalah distribusi kita yang ada di seluruh provinsi di Indonesia. Jadi secara fasilitas sudah siap,” ungkap Vidjongtius dalam press conference virtual, Rabu (23/12/2020).

Perseroan menyatakan bahwa vaksin kerjasama Kalbe Farma dengan perusahaan asal Korea Selatan yakni Genexine saat ini sudah menjalani uji klinis fase kedua yang akan dikoordinasikan dengan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) untuk menentukan kelanjutan protokol uji klinis fase kedua.

Vidjongtius pun memperkirakan vaksin tersebut akan melalui uji klinis fase kedua di Indonesia dan Korea Selatan bekerjasama dengan konsorsium Universitas Indonesia, LIPI, IDI hingga Kementerian Kesehatan pada kuartal pertama tahun 2021.

Jika proses uji klinis berjalan dengan baik, perseroan berharap sudah mendapat izin emergency use untuk vaksin tersebut dari BPOM pada kuartal ketiga tahun 2021.

Sehubungan dengan peran swasta dalam pengadaan vaksin, KLBF sendiri masih fokus pada uji klinis sehingga importasi belum bisa dilakukan. Walhasil, aturan pemerintah yang belum mengizinkan pihak swasta untuk membeli vaksin bukanlah menjadi masalah yang berarti bagi perseroan.

Vidjongtius sendiri belum bisa memperkirakan secara pasti kapan pandemi Covid-19 akan berakhir. Namun, dia optimis akan selalu ada perbaikan yang ditandai dengan kesadaran masyarakat terkait kesehatan.

“Kalau kita lihat ke depan lebih jauh, banyak sekali informasi dari WHO, tentang bagaimana semua negara mengantisipasi risiko adanya virus yang berbeda di masa depan. Bisa juga, Kalbe mempersiapkan seandainya ada risiko munculnya virus baru,” pungkasnya. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kalbe farma Vaksin Covid-19
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top