Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cukai Rokok Naik, Wismilak (WIIM): Kami Punya Harapan untuk Berkembang

Emiten rokok Wismila Inti Makmur (WIIM) menyatakan margin perseroan diperkirakan akan tergerus karena kenaikan tarif cukai rokok belum bisa secara penuh diteruskan ke konsumen.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 10 Desember 2020  |  16:15 WIB
Cukai Rokok Naik, Wismilak (WIIM): Kami Punya Harapan untuk Berkembang
Direktur PT Wismilak Inti Makmur Tbk. sekaligus Ketua Dewan Komisioner Diplomat Success Challenge 2017 Sujarnto Yasaputera (tengah) bersama Dewan Komisioner Helmy Yahya (kanan) dan Dewan Komisioner Veronica Linardi saat jumpa pers di Jakarta, Senin (15/5). - JIBI/Abdullah Azzam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten rokok PT Wismilak Inti Makmur Tbk. (WIIM) menyatakan kenaikan tarif cukai rokok  pada tahun depan akan memberatkan pelaku usaha di samping konsumen.

Sekretaris Perusahaan Wismilak Inti Makmur Suryanto Yasaputra mengatakan di masa pandemi seperti saat ini kenaikan tarif cukai rokok cukup memberatkan konsumen karena sebenarnya beban tersebut dibayarkan oleh konsumen.

“Tetapi juga cukup memberatkan buat pelaku industri karena pabrikan tidak bisa begitu aja mengalihkan beban kenaikan tarif cukai secara langsung serentak ke konsumen,” ungkap Suryanto kepada Bisnis, Kamis (10/12/2020).

Hal ini berarti, produsen juga pasti akan terdampak margin yang tergerus sementara kenaikan tarif cukai rokok belum bisa secara penuh diteruskan ke konsumen.

Untuk Wismilak, lanjutnya, sebagai perusahaan rokok tier dua, kenaikan tarif cukai yang berlaku kemungkinan adalah yang paling kecil yakni 13,8 persen untuk sigaret kretek mesin (SKM).

Beban tarif cukai rokok yang dipikul oleh Wismilak juga dianggapnya tidak sebesar pelaku industri rokok tier satu dengan kenaikan beban yang lebih besar.

“Jadi meskipun kenaikan ini dirasa cukup memberatkan, tetapi Wismilak masih punya harapan untuk berkembang,” sambungnya.

Seperti yang diketahui, WIIM mencetak lonjakan laba bersih sebesar 605,62 persen secara tahunan menjadi Rp108,69 miliar. Padahal, pada akhir kuartal III/2019, perseroan hanya mencatatkan laba bersih Rp15,4 miliar.

WIIM juga mencatatkan kenaikan pendapatan sebesar 38,05 persen secara tahunan menjadi Rp1,39 triliun, dari periode yang sama tahun lalu sebesar Rp1 triliun. 

Lebih lanjut, penjualan dari segmen sigaret kretek mesin lokal berkontribusi paling besar terdapat pendapatan perseroan yakni sebesar Rp909,33 miliar. Angka tersebut meningkat 54,76 persen secara tahunan dibandingkan dengan capaian pada periode yang sama akhir tahun lalu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten Cukai Rokok wismilak
Editor : Rivki Maulana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top