Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Media Nusantara Citra (MNCN) Alami Penurunan Kinerja, Apa Penyebabnya?

Kontributor terbesar pemasukan perseroan yakni pendapatan iklan turun 8,48 persen year on year, dari Rp6,03 triliun menjadi Rp5,52 triliun.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 25 November 2020  |  14:41 WIB
Halaman muka website PT Media Nusantara Citra Tbk. Performa Pangsa Pemirsa empat stasiun televisi yang dikelola MNCN moncer dengan torehan 46,5 persen di upper middle. - MNCN
Halaman muka website PT Media Nusantara Citra Tbk. Performa Pangsa Pemirsa empat stasiun televisi yang dikelola MNCN moncer dengan torehan 46,5 persen di upper middle. - MNCN

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten grup media PT Media Nusantara Citra Tbk. (MNCN) membukukan penurunan baik dari sisi top line maupun bottom line pada laporan keuangan untuk sembilan bulan tahun ini.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan yang ada di Keterbukaan Informasi Bursa Efek Indonesia, emiten bersandi MNCN ini membukukan pendaoatan sebesar Rp5,96 triliun pada akhir September 2020, setelah dikurangi eliminasi pendapatan Rp,1,13 triliun.

Realisasi tersebut turun 4,93 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu dengan pendapatan sebesar Rp6,27 triliun setelah dikurangi eliminasi pendapatan Rp726 miliar.

Adapun kontributor terbesar pemasukan perseroan yakni pendapatan iklan turun 8,48 persen year on year, dari Rp6,03 triliun menjadi Rp5,52 triliun.

Secara rincian, penurunan tersebut disebabkan oleh menyusutnya pendapatan iklan nondigital sebesar 12,38 persen menjadi Rp4,84 triliun, sedangkan pendapatan iklan digital tumbuh pesat 34,46 persen menjadi Rp675 miliar.

Kemudian pos pendapatan lainnya yakni pendapatan konten juga menyusut 15,56 persen secara tahunan, dari Rp1,29 triliun menjadi Rp1,09 triliun. Begitu pula pendapatan lainnya turun 9,88 persen menjadi Rp73 miliar.

Akibat penurunan pendapatan, laba bersih tahun berjalan yang dapat diatribusikan pada entitas pemilik perseroan juga menurun 17,54 persen, menjadi Rp1,37 triliun dari laba periodenyang sama tahun lalu yanhlg sebesar Rp1,66 triliun.

Dari pos aset, perusahaan pemilik stasiun televisi RCTI dan MNC TV ini membukukan kenaikan aset sepanjang tahun berjalan. Per akhir Q3/2020, aset MNCN tercatat mencapai Rp18,43 triliun.

Jumlah aset tersebut naik 3,36 persen dari posisi akhir 2019 lalu. Adapun aset perseroan terdiri atas aset lancar Rp7,88 triliun dan aset tidak lancar Rp10,56 triliun.

Sementara dari pos kewajiban, perseroan tercatat berhasil menekan liabilitasnya tahun ini. Liabilitas MNCN per akhir Q3/2020 sebesar Rp4,46 triliun, turun 15,95 persen dari posisi liabilitas periode yang sama tahun lalu Rp5,31 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

media nusantara citra Kinerja Emiten
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top