Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Khawatir Lockdown Lagi, Bursa AS Berisiko Melemah 3 Sesi

Pada perdagangan Kamis (19/11/2020) pukul 21.36 WIB, Dow Jones koreksi 0,37 persen atau 107,84 poin menjadi 29.330,58, dan Nasdaq Composite turun 0,11 persen menuju 11.789,11.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 19 November 2020  |  21:50 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat mengalami koreksi pada pembukaan perdagangan Kamis (19/11/2020) seiring dengan menanjaknya kasus virus corona, sehingga mengkhawatirkan pemulihan ekonomi.

Pada perdagangan Kamis (19/11/2020) pukul 21.36 WIB, Dow Jones koreksi 0,37 persen atau 107,84 poin menjadi 29.330,58, dan Nasdaq Composite turun 0,11 persen menuju 11.789,11.

Mengutip Bloomberg, saham AS menuju penurunan harian ketiga berturut-turut dan ekuitas global merosot di tengah kekhawatiran bahwa pembatasan virus yang lebih ketat akan berdampak pada ekonomi.

Sektor energi dan keuangan menekan Indeks S&P 500 lebih rendah setelah klaim pengangguran mingguan AS datang lebih tinggi dari perkiraan. Saham Nvidia Corp. tergelincir setelah mendapat peringatan bahwa penjualan chip pusat data akan menurun.

Di Eropa, saham siklis mengalami penurunan yang paling berat. Norwegian Air Shuttle ASA anjlok 14% setelah mencari perlindungan dari kreditor. Thyssenkrupp AG dari Jerman jatuh setelah mengatakan akan memangkas 11.000 pekerjaan di tengah kerugian tunai di bisnis baja.

Dolar menguat dari level terendah dua tahun dan imbal hasil Treasury tergelincir. Emas turun untuk hari keempat di tengah penarikan dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung emas batangan.

Demam bullish yang mengangkat Indeks Dunia MSCI ke level tertinggi sepanjang masa pada Senin telah mereda, dengan kasus virus melonjak di banyak bagian dunia.

Kota New York mengumumkan akan menutup sekolah dan Australia Selatan memulai salah satu penguncian terberat di dunia, bahkan olahraga di luar ruangan dan berjalan-jalan anjing dilarang.

Di Tokyo, kewaspadaan virus dinaikkan ke tingkat tertinggi karena infeksi harian mencapai 500 untuk pertama kalinya.

Itu semua berarti para investor bergulat dengan berapa lama dan seberapa parah pandemi akan terjadi di bulan-bulan mendatang. Ada banyak tekanan ekonomi sekarang karena bisnis berjuang dalam kondisi lockdown.

Namun demikian, para ilmuwan juga dengan cepat mengembangkan beberapa kandidat vaksin untuk mengembalikan kehidupan normal.

"Gambaran ekonomi yang semakin gelap dalam waktu dekat mulai lebih dari mengimbangi optimisme vaksin di masa depan," tulis Tom Essaye, trader Merrill Lynch di balik buletin "The Sevens Report", kepada kliennya.

“Bukan karena prospeknya menjadi begitu suram, hanya saja pasar telah memperkirakan banyak kabar baik dan relatif sedikit kecewa. Dan seperti biasanya, hal itu mungkin terbukti terlalu agresif dalam jangka pendek. "

Dalam laporan yang diterbitkan Kamis, IMF mencatat kemajuan pada vaksin, tetapi juga mengatakan kenaikan harga aset menunjukkan terputusnya hubungan ekonomi riil dan potensi ancaman terhadap stabilitas keuangan.

"Sementara aktivitas ekonomi global telah meningkat sejak Juni, ada tanda-tanda bahwa pemulihan mungkin kehilangan momentum, dan krisis kemungkinan akan meninggalkan luka yang dalam," kata pejabat di IMF yang berbasis di Washington. "Ketidakpastian dan risiko sangat tinggi."

Di pasar lain, MSCI Asia Pacific Index turun untuk pertama kalinya dalam 14 hari, mengakhiri kemenangan terpanjang sejak 1988. Komoditas turun dan Bitcoin stabil setelah melonjak melewati $ 18.000 pada hari Rabu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top