Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jual Saham Tol Becakayu, ​Waskita Karya (WSKT) Raih Dana Segar Rp550 Miliar

PT Waskita Toll Road, anak usaha PT Waskita Karya (Persero) Tbk melepas 30 persen saham operator jalan tol Becakayu. Divestasi tersebut memberikan dana segar Rp550 miliar bagi perusahaan.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 19 November 2020  |  12:20 WIB
Presiden Joko Widodo naik jip menyusuri jalan tol Becakayu, di sela-sela peresmian jalan tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) seksi 1B dan 1C, di Jakarta, Jumat (3/11). - Istana Presiden/Agus Suparto
Presiden Joko Widodo naik jip menyusuri jalan tol Becakayu, di sela-sela peresmian jalan tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) seksi 1B dan 1C, di Jakarta, Jumat (3/11). - Istana Presiden/Agus Suparto

Bisnis.com, JAKARTA -  PT Waskita Karya (Persero) Tbk lewat anak usahanya PT Waskita Toll Road (WTR) meraup dana sebesar Rp550 miliar dari divestasi saham operator jalan tol Bekasi - Cawang - Kampung Melayu atau Becakayu,

Director of Business Development & Quality, Safety, Health & Environment Waskita Karya Fery Hendriyanto menyampaikan WTR telah menandatangani Perjanjian Pengikatan Jual Beli (PPJB) pada Agustus 2020. WTR melepas 30 persen sahamnya di operator jalan tol Becakayu PT Kresna Kusuma Dyandra Marga (KKDM).

“Sebelumnya, kepemilikan saham WTR pada KKDM sebesar 99,7%. WTR lalu mengalihkan 30 persen sahamnya kepada Reksa Dana Penyertaan Terbatas (RDPT) dari total modal yang ditempatkan dan disetor penuh,” kata Fery melalui keterangan resmi yang diterima Bisnis, Kamis (19/11/2020).

RDPT yang diterbitkan tersebut berbasis saham yang diracik oleh perusahaan manajer investasi PT Danareksa Investment Management. Bertindak sebagai bank kustodian adalah PT Bank Central Asia Tbk.

Fery menyebut proses divestasi melalui penerbitan RDPT tersebut telah dimulai sejak Mei 2020. Setelah PPJB ditandatangani, dilakukan pula penandatanganan Akta Jual Beli (AJB) pada 18 November 2020 setelah seluruh dokumen dan legalitas terpenuhi.

Adapun, penerbitan RDPT ini merupakan salah satu upaya kontraktor pelat merah itu untuk memperoleh penerimaan dana dalam rangka melakukan recycling asset. Konsep ini adalah menjual sebagian atau seluruh aset guna mendapatkan dana segar yang kemudian digunakan untuk membangun aset baru.

Direktur Utama Waskita Toll Road Herwidiakto mengatakan dana Rp550 miliar dari RDPT itu akan digunakan untuk pembangunan dan pengembangan ruas tol Becakayu dan tol milik WTR yang lain.

“Ke depan kami akan melakukan inovasi-inovasi dalam rangka percepatan penerimaan untuk penyelesaian proyek dan investasi infrastruktur jalan tol lainnya,” ujarnya.

Dalam catatan Bisnis, pelepasan saham lewat RDPT bukan yang pertama kali dilakukan oleh Waskita Toll Road. Pada 2018, WTR juga melepas 70 persen saham PT Waskita Transjawa Toll Road (WTTR) lewat RDPT dan meraup dana segar Rp5 triliun.

WTTR adalah induk dari tiga perusahaan jalan tol yang mengelola tiga ruas di koridor Trans Jawa, yaitu Kanci - Pejagan, Pejagan - Pemalang, dan Pasuruan Probolinggo.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

waskita karya divestasi tol becakayu
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top