Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wijaya Karya (WIKA) Siap Rilis Obligasi dan Sukuk Rp2 Tiliun

Wijaya Karya atau WIKA memulai masa penawaran obligasi sebanyak-banyaknya Rp1,5 triliun dan sukuk sebanyak-banyaknya Rp500 miliar. Dana hasil penerbitan obligasi akan digunakan untuk melunasi Komodo Bond sedangakan hasil penerbitan sukuk digunakan untuk modal kerja.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 19 November 2020  |  08:18 WIB
GEDUNG BUMN WIJAYA KARYA. Bisnis - Arief Hermawan P
GEDUNG BUMN WIJAYA KARYA. Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com,JAKARTA — PT Wijaya Karya (Persero) Tbk atau WIKA berencana menghimpun dana dari penerbitan obligasi dan sukuk dengan target sebanyak-banyaknya Rp2 triliun. Dana hasil penerbitan surat utang akan digunakan untuk refinancing Komodo Bond dan modal kerja perusahaan.

Jumlah emisi surat utang terdiri dari obligasi sebanyak-banyaknya Rp1,5 triliun dan sukuk maksimal Rp500 miliar.

Rencana penerbitan obligasi merupakan bagian dari Penawaran Umum Berkelanjutan (PUB) Obligasi Wijaya Karya Tahap I Tahun 2020 dengan target penghimpunan dana Rp4 triliun. Adapun penerbitan sukuk menjadi bagian dari PUB Sukuk Mudharabah Wijaya Karya I dengan target dana Rp1 triliun

Berdasarkan prospektus yang diterbitkan WIKA, Kamis (19/11/2020), Wijaya Karya akan menerbitkan obligasi dan sukuk dalam tiga seri, yaitu seri A tenor 3 tahun, seri B tenor 5 tahun, dan seri C tenor 7 tahun.

Seluruh dana yang diperoleh dari penerbitan obligasi akan digunakan untuk melunasi sebagian pokok dari penerbitan Komodo Bond yang akan jatuh tempo pada 31 Januari 2021.  

Sementara itu, dana yang diperoleh dari penerbitan sukuk rencananya akan digunakan untuk membiayai modal kerja proyek infrastruktur dan gedung yang tidak bertentangan dengan prinsip syariah.

Untuk penerbitan obligasi dan sukuk ini, Wijaya Karya telah menunjuk PT BNI Sekuritas, PT BRI Sekuritas, PT Mandiri Sekuritas, dan PT RHB Sekuritas Indonesia sebagai penjamin pelaksana emisi efek dan PT Bank Mega Tbk. sebagai wali amanat.

Sementara itu, obligasi berkelanjutan Wijaya Karya telah mendapat peringkat single A dari PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo). Untuk sukuk, Pefindo juga menyematkan rating single A syariah.

Masa penawaran awal obligasi dan sukuk yang akan dirilis oleh WIKA berlangsung hingga 1 Desember 2020. Kemudian perkiraan tanggal efektif dijadwalkan pada 11 Desember 2020. Masa penawaran dan penjatahan dijadwalkan pada 15 dan 16 Desember 2020. Obligasi dan sukuk kemudian direncanakan dicatatkan di Bursa Efek Indonesia pada 21 Desember 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi sukuk wika
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top