Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sentimen Vaksin Covid-19 Bikin Bursa AS Ngebut

Pada pukul 21.30 WIB, Dow Jones (DJIA) naik 1,19 persen menuju 29.831,21, dan Nasdaq Composite meningkat 0,05 persen ke level 11.834,88.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 16 November 2020  |  21:45 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Saham Amerika Serikat dibuka menguat pada awal perdagangan Senin (16/11/2020) seiring dengan progres menjanjikan vaksin Covid-19.

Pada pukul 21.30 WIB, Dow Jones (DJIA) naik 1,19 persen menuju 29.831,21, dan Nasdaq Composite meningkat 0,05 persen ke level 11.834,88.

Mengutip Bloomberg, Saham AS naik setelah berita positif tentang vaksin Covid-19, mengirim saham terkait dengan pembukaan kembali ekonomi lebih tinggi. Namun, perusahaan teknologi yang diuntungkan dengan kegiatan di rumah (WFH) tertinggal.

Bursa AS naik setelah vaksin Moderna Inc. terbukti 94,5 persen efektif dalam analisis awal uji klinis tahap akhir yang besar. Saham produsen obat melonjak lebih dari 10 persen.

Namun, saham-saham favorit WFH seperti Peloton Interactive Inc. dan Zoom Video Communications Inc. turun, sehingga membebani Nasdaq Composite, sementara Delta Air Lines Inc. dan Carnival Corp. naik lebih dari 4 persen.

Berita vaksin menambah pendorong lain untuk saham global setelah optimisme pekan lalu mendorong rotasi ke saham sektor nilai dan siklus, dan keluar dari industri yang lebih defensif. Ekuitas berjangka AS naik sebelumnya setelah penasihat Presiden terpilih Joe Biden mengatakan mereka menentang penutupan nasional meskipun kasus virus melonjak.

"Berita vaksin hari ini seharusnya membuat investor lebih toleran terhadap kasus virus yang melonjak, memungkinkan mereka untuk melihat dinamika kuat yang tampaknya mulai terbentuk untuk tahun 2021," kata Seema Shah, kepala strategi di Principal Global Investors.

"Kebijakan moneter yang longgar, stimulus fiskal, pemulihan pertumbuhan ekonomi - ada banyak alasan bagi investor untuk optimis saat kita mendekati akhir tahun yang mengerikan ini."

Namun, kekhawatiran tentang pemulihan ekonomi yang berkelanjutan tetap ada di tengah maraknya kasus virus di seluruh dunia. Pandemi terus meningkat di Eropa dan kasus virus corona Amerika Serikat telah mencapai 11 juta.

Jerman harus hidup dengan "pembatasan yang cukup besar" terhadap penyebaran Covid-19 setidaknya selama empat hingga lima bulan ke depan, kata menteri ekonominya.

Di tempat lain, ekuitas Eropa naik, menyusul saham Asia yang lebih tinggi setelah banyak negara pada Minggu menandatangani perjanjian perdagangan bebas regional terbesar di dunia, mencakup hampir sepertiga dari populasi dunia dan produk domestik bruto. Bursa saham Australia dilanda masalah perangkat lunak yang memaksanya tutup untuk sebagian besar sesi hari Senin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street Vaksin

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top