Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jadi Lebih Terintegrasi, TPIA Akan Merger dengan Anak Usaha

Penggabungan usaha itu sebagai salah satu misi perseroan menjadi perusahaan petrokimia terintegrasi terbesar di Indonesia.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 14 Oktober 2020  |  17:53 WIB
Pekerja mengoperasikan mesin di komplek pabrik PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA), Cilegon, Banten. - Antara / Muhammad Iqbal
Pekerja mengoperasikan mesin di komplek pabrik PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA), Cilegon, Banten. - Antara / Muhammad Iqbal

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten petrokimia, PT Chandra Asri Petrochemical Tbk., mengumumkan akan melakukan penggabungan usaha atau merger dengan anak usaha PT Stryrindo Mono Indonesia.

Mengutip ringkasan rancangan penggabungan usaha, emiten berkode saham TPIA itu akan merger dengan anak usahanya sendiri dengan total kepemilikan saham sebesar 100 persen, yaitu PT Stryrindo Mono Indonesia.

Direktur Chandra Asri Petrochemical Suryandi mengatakan bahwa penggabungan usaha itu sebagai salah satu misi perseroan menjadi perusahaan petrokimia terintegrasi terbesar di Indonesia.

Penggabungan akan menciptakan perusahaan petrokimia yang lebih terintegrasi dengan portofolio produk yang lebih beragam. Kombinasi ini juga akan menciptakan perusahaan dengan kapasitas produksi dan aset yang lebih kuat dan mampu bersaing, dengan profitabilitas yang lebih stabil.

Pasalnya, penggabungan usaha ini akan mengeliminasi seluruh biaya tambahan yang tidak diperlukan untuk menjaga kepatuhan dan mengeliminasi seluruh transaksi  antar perusahaan serta mengintegrasikan proses produksi secara keseluruhan.

“Merger ini lebih bertujuan ke efisiensi dan efektifitas operasional. Proses masih menunggu keputusan efektif dari OJK,” ujar Suryandi kepada Bisnis, Rabu (14/10/2020).

Dia menjelaskan, PT Styrindo Mono Indonesia merupakan anak usaha yang memiliki pabrik untuk memproduksi styrene monomer. Pabrik itu berkapasitas produksi 340 kiloton per annum (KTA) dan terletak di Merak, Banten.

Adapun, Styrene monomer adalah bahan baku untuk industri hilir seperti PS (Polystyrene), EPS (Expanded Polystyrene), SAN (Styrene Acrylonitrile), ABS (Acrylonitrile Butadiene Styrene), SBR (Styrene Butadiene Rubber), SBL (Styrene Butadiene Latex), dan UPR (Unsaturated Polyester Resin).

Kedua perusahaan akan menyelenggarakan rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) pada 7 Desember 2020. Perseroan akan meminta restu pemegang saham dan penggabungan usaha direncanakan akan efektif pada 1 Januari 2021.

Di sisi lain, penggabungan usaha dengan entitas anak sendiri telah dilakukan TPIA dalam beberapa tahun terakhir. Pada awal tahun ini, TPIA telah resmi merger dengan anak usahanya, PT Petrokimia Butadiene Indonesia (PT PBI).

Kala itu, PT PBI juga merupakan entitas anak yang seluruh sahamnya dimiliki TPIA. Tujuan aksi korporasi itu pun sama, yaitu untuk mengintegrasikan proses produksi secara keseluruhan, pemetaan produk yang lebih baik, serta meningkatkan sinergi pengadaan dan akuntansi.

Menyusul rencana aksi merger itu, pada penutupan perdagangan Rabu (14/10/2020) saham TPIA terkoreksi 0,32 persen ke level Rp7.825 per saham. Investor asing tercatat membukukan aksi beli bersih senilai Rp686,77 juta. Di level harga itu, perusahaan memiliki kapitalisasi pasar senilai Rp139,55 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

chandra asri petrochemical
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top