Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Phapros (PEHA) Realisasikan Belanja Modal Rp15,1 Miliar

Perseroan menyatakan akan terus mengendalikan ketersediaan produk, mengendalikan ketepatan kualitas, jumlah, dan waktu ketersediaan produk sesuai dengan permintaan pasar.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 05 Oktober 2020  |  19:03 WIB
Direktur Utama Phapros Hadi Kardoko dalam paparan publik virtual, Selasa (28/7/2020).  - Ria Theresia Situmorang
Direktur Utama Phapros Hadi Kardoko dalam paparan publik virtual, Selasa (28/7/2020). - Ria Theresia Situmorang

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten farmasi PT Phapros Tbk. (PEHA) mengumumkan penggunaan belanja modal atau capital expenditure hingga semester pertama tahun ini.

Direktur Utama Phapros Hadi Kardoko mengatakan perseroan sudah merealisasikan belanja modal sebesar Rp15,1 miliar per Juni 2020.

Capex hingga year to date Juni 2020 mencapai Rp15,1 miliar untuk investasi rutin atau pemenuhan GMP (Good Manufacturing Practices) saja,” ungkapnya dalam Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi VI, Jakarta, Senin (5/10/2020).

Di sisi lain, perseroan mengungkapkan bahwa belanja operasional atau operational expenditure perseroan berkisar Rp389 miliar hingga periode semester pertama tahun ini.

Hadi menyebutkan terdapat berbagai strategi yang dilakukan perseroan guna menjaga keberlangsungan bisnis.

Dari sisi finansial, entitas anak dari PT Kimia Farma Tbk. (KAEF) tersebut menyatakan akan mengendalikan biaya usaha, utang berbunga dan piutang.

Perseroan juga menyatakan akan terus mengendalikan ketersediaan produk, mengendalikan ketepatan kualitas, jumlah, dan waktu ketersediaan produk sesuai dengan permintaan pasar.

Sebelumnya, PEHA menyatakan bahwa perseroan menganggarkan belanja modal yang lebih sedikit dibandingkan tahun-tahun sebelumnya yakni hanya berkisar Rp50 miliar.

Dalam paparan publik virtual pada Juli lalu, Direktur Keuangan Phapros Heru Marsono menyatakan sepanjang tahun 2017 hingga 2019, perseroan sudah berinvestasi cukup besar dalam hal pengembangan bisnis secara organik maupun anorganik.

“Peningkatan kapasitas produksi di beberapa lini termasuk akuisisi pabrik farmasi lain PT Lucas Djaja itu juga cukup besar di tahun 2017-2019. Jadi, di tahun 2020 ini kita fokus ke pengelolaan GMP (Good Manufacturing Practices),” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

capex pt phapros tbk
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top