Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Resesi Ekonomi di Depan Mata, Mark Dynamics (MARK) Bangun Pabrik Baru Tahun Depan

Kebutuhan sarung tangan kesehatan secara global diyakini meningkat. Untuk itu PT Mark Dynamics Indonesia Tbk. siap menambah kapasitas dengan membangun pabrik baru tahun depan.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 01 Oktober 2020  |  19:18 WIB
Produk PT Mark Dynamics Indonesia Tbk. - markdynamicsindo.com
Produk PT Mark Dynamics Indonesia Tbk. - markdynamicsindo.com

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten cetakan sarung tangan, PT Mark Dynamics Indonesia Tbk. siap membangun pabrik baru tahun depan dan menambah kapasitas pabrik yang sudah ada. Kendati dibayangi resesi ekonomi, permintaan produk cetakan sarung tangan melonjak.

Presiden Direktur Mark Dynamics Indonesia Ridwan Goh mengatakan perseroan mengalokasikan dana Rp150 miliar untuk ekspansi pabrik. Kapasitas produksi harus digenjot karena permintaan sarung tangan kesehatan secara global akan terus meningkat.

Di dalam negeri, perekonomian diyakini bakal mengalami resesi karena pertumbuhan ekonomi di kuartal III/2020 kemungkinan besar kembali terkontraksi. Di samping itu, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan terjadi deflasi tiga bulan beruntun yang mencerminkan daya beli melemah.

Saat ini, emiten berkode saham MARK itu telah memenuhi target kapasitas maksimum di pabrik Dalu, Tanjung Morowa. Semula kapasitas produksi dipatok 700.000 unit per bulan pada 220. Namun, kapasitas produksi telah mencapai titik maksimal pada kuartal III/2020.

Maka, MARK menambah kapasitas produksi tahun depan menjadi 1,4 juta unit per bulan. Secara bertahap hingga 2022 kapasitas akan mencapai 1,8 juta unit.

“Sumber pendanaan capex itu hanya pakai kas perusahaan dan fasilitas bank saja,” ujar Ridwan kepada Bisnis, Kamis (1/10/2020).

Pabrik baru kedua MARK itu nantinya akan dibangun di lahan seluas kurang lebih 9 hektare yang berada di desa Dalu Tanjung Morawa.

Hingga September 2020 perseroan telah menyerap seluruh alokasi capex yang telah dianggarkan pada awal tahun ini sebesar Rp40 miliar.

Penyerapan belanja modal tersebut terdiri atas Rp20 miliar untuk pengadaan mesin untuk menambah kapasitas produksi, sedangkan sisa Rp20 miliar digunakan untuk ekspansi produk sanitari.

Dengan asumsi volume produksi 15 juta unit cetakan sarung tangan tahun depan MARK memperkirakan mampu mengantongi penjualan Rp780 miliar. Dari jumlah omzet itu, MARK berharap mampu meraih laba bersih sekitar Rp220 miliar. 

Sementara itu, hingga paruh pertama tahun ini, MARK membukukan pendapatan Rp192,63 miliar, tumbuh 9,57 persen. Perseroan juga mencetak laba bersih Rp51,72 miliar atau naik 14,63 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten Mark Dynamics Indonesia
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top