Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Semester I/2020, Laba Bursa Efek Indonesia (BEI) Turun 74,4 Persen

Bursa Efek Indonesia mencatatkan penurunan kinerja keuangan pada semester I/2020.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 31 Agustus 2020  |  07:55 WIB
Pengunjung melintas di depan papan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (24/6/2020). Bisnis - Abdurachman
Pengunjung melintas di depan papan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (24/6/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bursa Efek Indonesia membukukan penurunan laba bersih 74,46 persen secara tahunan pada semester I/2020.

Berdasarkan laporan keuangan yang dipublikasikan Senin (31/8/2020), Bursa Efek Indonesia (BEI) membukukan pendapatan usaha terkait transaksi bursa Rp656,80 miliar pada semester I/2020. Pencapaian itu turun 12,03 persen dari Rp746,65 miliar periode yang sama tahun lalu.

Pendapatan dari jasa transaksi dan jasa kliring sebagai dua kontributor terbesar pendapatan BEI kompak mengalami penurunan sepanjang paruh pertama tahun ini. Kendati demikian, terjadi kenaikan pendapatan dari jasa pencatatan 3,20 persen dan jasa informasi serta fasilitas 84,90 persen secara year on year (yoy).

Di sisi lain, pendapatan usaha dari bukan transaksi bursa tercatat senilai Rp36,67 miliar pada semester I/2020. Realisasi itu naik 16,19 persen dari Rp31,56 miliar periode yang sama tahun lalu.

BEI membukukan rugi investasi Rp10,60 miliar per 30 Juni 2020. Posisi itu berbalik dari keuntungan Rp126,05 miliar pada semester I/2019.

Total pendapatan yang dibukukan oleh BEI senilai Rp737,77 miliar pada semester I/2020. Jumlah yang dikantongi menyusut 25,15 persen dibandingkan dengan Rp985,65 miliar periode yang sama tahun lalu.

Sebaliknya, beban yang dikeluarkan hanya turun 3,86 persen secara yoy menjadi Rp600,97 miliar. Dengan demikian, BEI membukukan penurunan laba bersih periode yang berjalan yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk 74,46 persen menjadi Rp73,11 miliar pada semester I/2020.

Sementara itu, total aset BEI sejumlah Rp7,15 triliun per Juni 2020, turun dari akhir 2019 sebesar Rp7,2 triliun. Aset tersebut berasal dari ekuitas dan liabilitas masing-masing senilai Rp4,58 triliun dan Rp2,57 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bei bursa efek indonesia
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top