Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa Berjangka Jakarta (JFX) Rombak Jajaran Direksi dan Komisaris

Salah satu agenda Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) adalah penetapan susunan direksi dan dewan komisaris periode 2020-2025.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 19 Agustus 2020  |  11:01 WIB
Direktur Utama PT Bursa Berjangka Jakarta Stephanus Paulus Lumintang (kiri) didampingi Chief Executive Officer PT Real Time Futures Junaidi Roparulian Simanjuntak memberikan penjelasan mengenai  peluang investasi zaman now kalangan milenial di Jakarta, Jumat (13/4/2018). - JIBI/Dedi Gunawan
Direktur Utama PT Bursa Berjangka Jakarta Stephanus Paulus Lumintang (kiri) didampingi Chief Executive Officer PT Real Time Futures Junaidi Roparulian Simanjuntak memberikan penjelasan mengenai peluang investasi zaman now kalangan milenial di Jakarta, Jumat (13/4/2018). - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Berjangka Jakarta/Jakarta Futures Exchange (JFX) mengumumkan jajaran direksi dan dewan komisaris yang baru untuk masa kepengurusan 2020-2025.

Dalam keterangan resminya Rabu (19/8/2020), disebutkan salah satu agenda Rapat Umum Pemegang Saham  Luar Biasa (RUPSLB) yang digelar pada hari Rabu, 12 Agustus 2020 adalah penetapan susunan direksi dan dewan komisaris periode 2020-2025.

Para pemegang saham menyetujui pengangkatan tiga direksi, yaitu Stephanus Paulus Lumintang sebagai Direktur Utama, Andreas Tanadjaya dan Hamdi Hassyarbaini sebagai Direktur JFX yang baru.

Sementara itu, para pemegang saham juga menyetujui pengangkatan tiga Anggota  Dewan Komisaris baru yaitu Yazid Kanca Surya sebagai Komisaris Utama, Ricky Irawan dan Gusmardi Bustami masing-masing sebagai Komisaris.

Pada tiga bulan pertama tahun ini, JFX membukukan volume transaksi sebesar 2,57 juta lot, lebih tinggi dibandingkan dengan perolehan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 1,85 juta lot.

Dari total tersebut, tercatat transaksi kontrak multilateral naik 27,6 persen year on year menjadi sebesar 364.626 lot dan kontrak bilateral yang naik 40,3 persen year on year menjadi sebesar 2,2 juta lot.

Sementara itu, untuk perdagangan fisik timah per 15 April 2020, JFX telah mencatatkan transaksi sebanyak 19.895 ton dan yakin target perdagangan fisik sebesar 72.000 ton masih dapat dicapai.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa berjangka jakarta jfx
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top