Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perusahaan Jepang Cari Relokasi, Puradelta Lestari (DMAS) Siap Ambil Peluang

Investor Relations Manager Puradelta Lestari Ricardo Arif Dharmawan mengatakan, potensi relokasi perusahaan Jepang dari China membuka peluang baru bagi perusahaan untuk mendapatkan pelanggan-pelanggan baru.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 23 Juli 2020  |  17:37 WIB
Kota Deltamas, proyek  PT Puradelta Lestari Tbk. (DMAS).
Kota Deltamas, proyek PT Puradelta Lestari Tbk. (DMAS).

Bisnis.com, JAKARTA – Rencana relokasi perusahaan Jepang ke negara-negara Asia Tenggara membuat emiten lahan industri PT Puradelta Lestari Tbk (DMAS) dapat mencapai target penjualan lahan 2020.

Investor Relations Manager Puradelta Lestari Ricardo Arif Dharmawan mengatakan, potensi relokasi perusahaan Jepang dari China membuka peluang baru bagi perusahaan untuk mendapatkan pelanggan-pelanggan baru. Hal ini juga meningkatkan optimisme perusahaan mencapai target pra penjualan (marketing sales) 2020 sebesar Rp2 triliun. 

Pada semester I/2020, perusahaan mencatatkan marketing sales Rp1,05 triliun atau sekitar 53 persen dari target 2020. Capaian penjualan tersebut terutama berasal dari penjualan lahan industri, sebesar 51 hektare. 

"Dengan permintaan yang masih tinggi dan potensi relokasi perusahaan Jepang tersebut, kami optimistis target tahun ini bisa tercapai," katanya saat dihubungi pada Kamis (23/7/2020).

Ricardo melanjutkan, saat ini masih ada sekitar 130 hektare permintaan lahan industri DMAS, beberapa diantaranya berasal dari Jepang. Untuk memanfaatkan momentum ini, manajemen DMAS melakukan sejumlah upaya, salah satunya dengan menyediakan lahan industri dengan fasilitas dan infrastruktur yang komprehensif. 

Selain itu, lokasi strategis dan akses langsung ke jalan tol menjadi nilai tambah tersendiri bagi lahan industri milik DMAS. Usaha menggaet investor dari Negeri Sakura juga didukung oleh peranan dari Sojitz Corporation, selaku pemegang saham Perseroan yang juga terlibat aktif dalam operasional Perseroan.  

"Kami berupaya memastikan pelanggan  beroperasi dengan maksimal di kawasan industri milik perusahaan," lanjutnya. 

Meski demikian, Ricardo menuturkan usaha DMAS tidak terbatas untuk menggaet perusahaan Jepang saja. Manajemen perusahaan akan terus berupaya memaksimalkan semua peluang yang ada. 

Saat ini sendiri, DMAS memiliki sekitar 440 hektare land bank lahan di kawasan industri kami. Jumlah tersebut dinilai masih cukup untuk memenuhi permintaan-permintaan yang ada saat ini. 

"Untuk memastikan keberlanjutan dan mengantisipasi permintaan lahan industri di tahun-tahun berikutnya, kami tetap berupaya untuk meningkatkan land bank industri kami," pungkasnya. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

relokasi puradelta lestari marketing sales
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top