Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ikuti Tren Pergerakan di Asia, Bursa India Terkoreksi Tipis

Indeks S&P BSE Sensex terpantau turun 0,46  persen ke posisi 36.569,23, didorong oleh pelemahan 8 dari 19 indeks sub-sektor.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 10 Juli 2020  |  13:59 WIB
Gedung National Stock Exchange (NSE) di Mumbai, India. - nseindia.com
Gedung National Stock Exchange (NSE) di Mumbai, India. - nseindia.com

Bisnis.com, JAKARTA – Pasar saham India terkoreksi tipis seiring dengan pergerakannya yang mulai mendekati nilai untuk melakukan aksi jual.

Berdasarkan laporan dari Bloomberg pada Jumat (10/7/2020), indeks S&P BSE Sensex terpantau turun 0,46  persen ke posisi 36.569,23 waktu Mumbai, India. Hasil negatif juga terjadi pada indeks Nifty 50 yang terkoreksi 0,48 persen.

Sebanyak 8 dari 19 indeks subsektor yang dikumpulkan oleh BSE Ltd mengalami penurunan yang mayoritas dimotori oleh pergerakan saham perusahaan kesehatan.

HDFC Bank Ltd menjadi salah satu saham pemberat indeks hari ini dengan penurunan 0,2 persen diikuti oleh Tech Mahinra Ltd.G yang melorot 2 persen. Sementara itu, Sun Pharmaceuticals Ltd. mengalami kenaikan 2,6 persen.

Pergerakan bursa India saat ini hampir menembus rerata pergerakan harian pasar selama 200 hari. Namun, kedua indeks tersebut mulai mendekati level indikator teknikal yang menimbulkan sinyal aksi jual dari para investor.

"Valuasi saham saat ini tidak bisa dibenarkan dengan pengukuran metrik apapun," ujar Amit Khurana, Head of Research di Dolat Capital Ltd.

Tata Consultancy Services Ltd. mencatatkan penerimaan yang berada dibawah ekspektasi dikarenakan pandemi virus corona yang mengganggu kegiatan bisnis perusahaan. Perusahaan teknologi informasi terbesar di India tersebut menjadi perusahaan besar pertama yang melaporkan kinerja keuangannya pada kuartal II/2020.

Adapun perusahaan lain yang akan melaporkan performa keuangannya pada kuartal II/2020 adalah Wipro Ltd. pada hari Selasa dan Infosys Ltd. pada Rabu mendatang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa india
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top