Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tembus 31.000, Saham BBCA Hampir Balik ke Posisi Awal Tahun

Dalam tiga bulan terakhir, saham berkode BBCA telah naik 12,40 persen dan mengurangi koreksi sepanjang tahun berjalan sebesar 7,11 persen.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 09 Juli 2020  |  13:52 WIB
Pekerja membersihkan dinding kantor Bank Central Asia (BCA) di Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (16/6/2020). Bisnis - Paulus Tandi Bone
Pekerja membersihkan dinding kantor Bank Central Asia (BCA) di Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (16/6/2020). Bisnis - Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA - Harga saham PT Bank Central Asia Tbk. terpantau naik 50 poin atau 0,16 persen ke posisi 31.050 hingga akhir sesi perdagangan Kamis (9/7/2020).

Harga saham BCA hari ini bergerak di rentang 31.000 s.d 31.200 sepanjang sesi pertama. Saham BCA diperdagangkan 6,305 kali sebanyak 6,21 lembar senilai Rp192,89 miliar.

Dalam tiga bulan terakhir, saham berkode BBCA telah naik 12,40 persen dan mengurangi koreksi sepanjang tahun berjalan sebesar 7,11 persen. Dengan kata lain, harga saha BCA sudah mulai mendekati posisi awal tahun di level 33.450.

BCA sejauh ini masih menjadi emiten dengan kapitalisasi pasar saham terbesar di Indonesia. Total kapitalisasi pasar saham BCA mencapai Rp765,54 triliun.

Di sisi lain, BCA secara bertahap mulai mewujudkan rencana akuisisi bank tambahan. BCA akan menggelar rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) pada 30 Juli 2020.

Salah satu agenda RUPSLB adalah persetujuan atas rencana akuisisi PT Bank Rabobank International. Dalam rapat akan diusulkan rencana akusisi saham Rabobank rancanan akuisisi, dan konsep akta akuisisi.

BCA sebelumnya memperkirakan proses akuisisi Rabobank bisa rampung pada September 2020 mendatang. Berdasarkan ringkasan rencana akuisisi, BCA memperkirakan nilai akuisisi sementara sebesar Rp500 miliar, termasuk premium tetap sebesar US$20,5 juta.

Setelah proses akuisisi rampung, Rabobank dinilai akan memberi nilai tambah kepada entitas BCA secara grup. BCA berencana menggabungkan Rabobank dengan Bank Digital BCA (d/h Bank Royal) yang sebelumnya sudah diakuisisi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bca
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top