Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

​Summarecon Agung (SMRA) Raup Marketing Sales Rp1,1 Triliun  

Perolehan prapenjualan Summarecon Agung pada paruh pertama tahun ini setara 24 persen dari target tahunan. Kinerja penjualan paling banyak disumbang dari produk properti hunian atau residensial.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 08 Juli 2020  |  13:08 WIB
Sebuah bus anterjemput melintas di tengara (landmark) kawasan Summarecon Bekasi. - summarecon.com
Sebuah bus anterjemput melintas di tengara (landmark) kawasan Summarecon Bekasi. - summarecon.com

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten properti PT Summarecon Agung Tbk. membukukan marketing sales atau prapenjualan sebanyak Rp1,1 triliun sepanjang semester I/2020.

Sekretaris Perusahaan Summarecon Agung Jemmy Kusnadi mengatakan proyek-proyek hunian atau residensial masih menjadi kontributor utama prapenjualan dengan porsi hampir 70 persen.  

“Pada semester I/2020 kami telah memperoleh marketing sales sebesar Rp1,1 triliun. Mayoritas pemasaran datang dari penjualan rumah sebesar 69 persen,” katanya kepada Bisnis, Rabu (8/7/2020).

Jemmy menambahkan, perolehan prapenjualan sepanjang semester pertama 2020 setara 24,44 persen dari total target sepanjang tahun sebanyak Rp4,5 triliun. 

Jemmy belum dapat berkomentar langkah perseroan selanjutnya untuk tetap bertahan atau merevisi target tersebut.

Di lain pihak, Analis Maybank Kim Eng Sekuritas Aurellia Setiabudi tetap merekomendasikan beli bagi saham Summarecon Agung. Menurutnya perseroan masih memiliki peluang membukukan marketing sales sebesar Rp3,11 triliun pada akhir tahun.

Bila proyeksi tersebut tepat, jumlah itu turun 21 persen dibandingkan dengan realisasi 2019 sebesar Rp4,13 triliun. 

“Kami melihat marketing sales baru akan kembali pulih pada 2021 ketika bank lebih leluasa memberikan pinjaman,” tulisnya dalam laporan riset yang dikutip Bisnis, Rabu (8/7/2020).

Menurutnya SMRA memiliki kelebihan dalam pendapatan berulang , yaitu dari sewa penghuni pusat perbelanjaan. MRA memiliki portofolio pusat perbelanjaan yang besar dengan tenant yang beragam untuk menambal segmen penjualan.

Selain itu, SMRA telah mendapatkan potongan bunga dari perbankan sebesar 200 bps menjadi sekitar 11 persen. Aurellia menargetkan SMRA dapat menyentuh Rp850 per saham dengan price earning ratio mencapai 43,5 kali.

Adapun pada penutupan sesi  perdagangan hari ini,  harga saham SMRA tercatat naik 1,68 persen ke level Rp605 per saham. SMRA diperdagangkan sebanyak 1.144 kali dengan nilai mencapai Rp10,02 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten summarecon agung
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top